yukberbagi!


Beli ‘sabar’ di warung sebelah
12/01/2016, 4:12 pm01
Filed under: Uncategorized

Wuiihhh….abis baca postingan ibu yg ga sabaran sm anaknya…saya langsung berusaha inget2…seberapa sering saya kehilangan kesabaran atas sikap perilaku anak-anak yang menurut saya ga behave… (menurut saya kannnn)

Berapa kali saya musti marah n teriak wkt Arsa bnykn ngelamun sebelum berangkat sekolah. Berapa kali saya musti ‘nyeret’ Arsa kecil biar toilet trainingnya benar… n sekarang berapa kali ‘nyeret’ dia biar ga mandi telanjang di shower terbuka. Berapa kali saya musti dengan tegas merebut makanan/minuman yg terus mau dikonsumsi padahal jelas2 sudah kenyang ato mau muntah..

Berapa kali saya dengan kelelahan mungutin mainan Dy yg berserakan..sambil mengeluh.. (tp lgsg disela suami..loh kamu sendiri blg rmh yg ekstra rapi tuh cuma rumah contoh ato di showroom aja).
Berapa kali saya hampir emosi saat harus memisahkan Dy yg tantrum dari keramaian. Berapa kali saya harus sabar nego yg alot dengan Dy utk ga bermain air seusai mandi….

Sama Arsa yg beranjak remaja..saya harus nguat2in diri untuk sabar plus berani tega kalau lagi ngajarin dia sesuatu. Sabar karena cara memahami Arsa tidak seexpress…tidak dengan cara yg ditempuh anak lain…kadang dengan merengek2 minta persetujuan. Tapi di sisi lain saya ga boleh sebegitu mudah menuruti kehendaknya.

Sabar ngajarin dia negosiasi aja perlu waktu.. Sabar nungguin waktu makannya yg relatif lama. Sabar nungguin dia melakukan ritual2 tertentu sebelum tidur (yg terakhir ini bisa bikin saya ketiduran ato malah insomnia)

Sama Adyatma sedikit berbeda. Karena sekrg masa2 ingin tahu dan eksplor… saya perlu sabar dengerin atau menjawab/menimpali pertanyaan2..celoteh2…cerita2nya yang ga habis2. Sabar bantu merapikan mainannya bertebaran sana sini (sekrg Arsa mulai ikut2an gemes lihat adiknya ngeberantakin) . Sabar ngajarin dia makan sendiri..toilet training…. plus sabar nungguin dia selesai melakukan aktivitas kesukaannya.

Nah…
Sy pernah posting…pelajaran pertama sebagai org tua adalah belajar sabar.
Sabar tuh ga diperoleh secara genetik. Kalo genetik..kenapa juga ada tulisan harap antri dan no antrian?  Kenapa juga ada kata kehilangan kesabaran?

Karena sabar tuh harus dipelajari dari hari ke hari….dari situasi ke situasi.
Sabar itu keberanian kita untuk menghargai dan menikmati proses.
Seperti saya berusaha menghargai Arsa yang perlu waktu lebih banyak untuk paham sesuatu. (Tp sekali nyantel..seumur hidup ingatnya)
Seperti juga saat melatih Dy toilet training itu plus bonus mencuci sprei dan pakaiannya dengan lebih sering.

Tapi we’re still human being… makanya suka lupa untuk sabar sekali atau dua kali.
Karenanya kalau bisa dikatakan..saat si sabar mulai memudar… yuk beli stok sabar di warung sebelah. Mo beli berapa untuk hari ini ya…?

Advertisements