yukberbagi!


Takut? Jujur masihhh. Tapi, ….
14/01/2016, 4:12 pm01
Filed under: Uncategorized

Kyknya ini kata paling banyak diketik hari ini. T A K U T.
Ya..sebuah teror plus dengan pemberitaan di tipi maupun dunia maya makin membuat kita bergidik.
Saya juga lah… lgsg bertanya kabar dgn keluarga plus teman2 di kota kelahiran saya yg hari ini mencekam itu.

Dipikir2..teror takut itu seperti rasa saat diagnosa ketika kami diberitahu bahwa Arsa itu Autism Spectrum Disorder 11 thn lalu. Rasanya limbung… tiba2 pandangan saya gelap..karena saat itu blm bnyk yg membahas soal autisme ini.
Tiba2 saja saya (terutama)begitu takut bagaimana masa depan Arsa nanti.

Namun…takut itu malah (pernah) buat saya denial. Pernah buat kami ‘salah’ langkah memilih sekolah. Pernah buat saya jatuh bangun memberi Arsa terapi ini itu… sok2an menguji coba Arsa dengan ini dan itu.

Takut itu tiba2 menjadikan saya tidak  menganggap Arsa seorang manusia. Arsa pernah stress dan regres segala kemajuan terapi utama nya karena ‘kesalahan’ kami. 

Di tulisan saya 2P : posisi a k a prestasi dan proses, saya pernah berandai2 Arsa autis yg luar biasa berprestasi. He..he itu dasarnya saya takut Arsa ga bisa jd Temple Grandin yg difilmkan itu.  Naif banget yaa..

Balik lagi ke takut.
Kini makin ‘pintar’ …he2..makin nyadar kali saya.. bhw Arsa sekarang adalah Arsa dengan perkembangannya yg ada progress dari waktu ke waktu.

Dulu takut banget Arsa belum bisa toilet training terutama cebok sendiri saat remaja…sekrg jadi anak yg ‘gila’ mandi n kalo cebok termsk bersihkan klosetnya.
Dulu takut banget Arsa ga bisa makan sendiri…sekrg ga hanya makan. Dia malah udah bisa masak nasi, tumis kangkung/bayam, dadar telur, goreng tempe tahu ikan dll sendiri.
Dulu takut banget Arsa ga bisa baca tulis…sekrg juga belum lancar banget sih… tp sekarang tiap hari minta berlatih soal2 baca tulis. Udah mulai wacana sederhana lho…:)
Dulu takut banget Arsa ga punya ketrampilan apa2… sekarang beberapa karya sulamnya siap dinikmati publik. (Tunggu postingan saya ya)
Beberapa boneka jari yg dibuatnya malah sudah dimiliki anak penderita kanker.
Dulu takut banget Arsa ga bisa behave di tempat umum atau berinteraksi dengan org lain… kini  Arsa bak abg cool di tpt umum (kalo ga muncul spektrum autisnya..ga ada yg tau Arsa autistik)… bisa bermain dgn adiknya walau dgn caranya dia…bisa sedih saat berpisah dgn org2 yg membuatnya diterima.

Jadi… masih takut?

Ada beberapa hal sih yang masih kami takuti. Semisal tentang bagaimana ia melalui masa pubertas… bagaimana ia melangkah ke jenjang pendidikan lebih tinggi.. bagaimana ia hidup sebagai dewasa autistik.

Yah… belajar dari pengalaman… punya rasa takut aja ga bisa mendukung Arsa mencapai aktualisasi dirinya.
Lebih penting percaya, berdoa  dan usaha terus tanpa kenal lelah…

Kayanya itu jauh lebih baik daripada memelihara rasa T A K U T.

Advertisements