yukberbagi!


Boys
24/01/2016, 4:12 pm01
Filed under: Uncategorized

Waktu hamil Adyatma dan udah tahu lewat USG kalo ia baby boys…hampir semua org yang saya temui bersorak gembira. Termasuk bpk petugas pom bensin yang bertampang sangar bilang…”hebat bu semuanya anak laki2. Selamat yaaa”
Saya cuma bisa tersenyum saat itu. Dalam hati merasa sedih.. kok segitu diskrimatifnya ya sama anak perempuan. Tanpa perempuan yang hamil dan melahirkan kayak saya…tuh anak laki2 juga ga ada.

Begitu jalan2 bersama keduanya, Arsa n Adyatma lain lagi komentarnya. “Satu lagi perempuan..baru pas” ..
Heeeii emang bisa tentuin jenis kelamin bayi kayak kita mo baking kue…ini mo bikin apa bronis atau lapis legit?
Agak jengkel aja sih. Tp akhirnya temuin satu kalimat pembungkam mulut org2. “Nanti anak perempuannya dari mantu2 aja. Toh mereka bakal jadi anak2 saya juga”

Pfiuhhh jenis kelamin yg akhirnya berujung ke gender memang punya pola asuh berbeda. Bukan mo diskriminatif ya.. tp raising the boys sama raising the girl biar konsep parenting sama..prakteknya banyak yang beda. Dari tangisan waktu bayi aja beda.

Tapi ada beberapa hal soal pola asuh anak laki2 yg saya tidak setuju.
Cth punya boneka. Org2 heran saya membiarkan Arsa punya boneka. Yg jelas boneka dia toh bukan barbie ato si elsa frozen. Tp comic figure kyk Pooh atp miniatur hewan. Menurut saya ga salah anak laki2 punya boneka. Untuk anak yg pada rentang wkt tertentu main sendirian, ada boneka bisa jd substitute teman bermain saat mereka role play. Yg ada/tercipta dalam daya imajinasinya.
Kembangin daya imajinasi juga berlaku untuk anak laki2 kan..

Cth lain. Anak laki2 identik dengan ‘main’ kasar2an atau keras. Jadi musti bisa sepeda..bela diri…dll yg menunjukkan keperkasaan.
Saya kurang setuju. Life skills kayak renang emang perlu..tapi kalau kondisi fisik Arsa tak sekuat anak2 lain…memaksa dia beraktivitas berat akan menjadi keputusan terbodoh yang saya buat.

Ttg hal ini..guru Arsa pernah berkata…maaf bu..bukan maksud apa2..tapi kenapa ketrampilan yang dikuasai Arsa itu menyerupai ketrampilan perempuan ya kayak memasak dan menjahit.
He2..saya ga marah… memang kenyataannya Arsa trampil di dua ketrampilan tersb. Dan tentu saya  memfasilitasi  agar ia bisa mengembangkan diri ..meningkatkan knowledge di ke2 bidang itu.
Bagi saya pekerjaan sekarang tak mengenal gender. Cuma ada kata mau tidak mau. Bisa atau tidak bisa itu yg akan berpengaruh atas kemauannya.

Yang jelas…kalo ini cara saya sama anak2 laki2 saya. Mereka wajib belajar semua hal termasuk urusan rumah tangga. Belajar masak..belajar jahit menjahit…belajar membereskan dan membersihkan rumah…
Itu basic dan non gender.

Mereka boleh terus meningkatkan diri secara akademis ..namun mempelajari life skills kyk berenang, ketrampilan, olahraga termasuk belakar berkomunikasi dan tata krama yg baik ; sangat berguna sebagai bekal mandiri.

Yang udah pasti.. kita nggak pernah tahu kapan saat tak bisa dampingi anak laki2 kita lagi.

Boys….never regret to have them. Berasa cantik sendiri di rumah. He..he…

Advertisements