yukberbagi!


What’s on your mind? Bla..bla..ble..ble..
28/03/2016, 4:12 am03
Filed under: Uncategorized

Waktu cek chat grup sahabat td pagi..tau2 baca kayak gini 

“gw itu yah belajar banget dari lu berdua lu, vy. lu punya anak berkebutuhan khusus yang menurut gw itu udah pasti susah banget dah ngadepin mereka, nah gw itu hampir ngga denger keluhan menyek2 dari lu berdua. lu capek kesel, ya wajarlah. tapi untuk orang yang menghadapi masalh kayak lu berdua, lu berdua itu hampir ngga ada mengeluhnya. nah lu juga na. masalah lu gede banget tapi keluhan lu sangat sedikit. ini kok lu pada bisa kayak begitu. religius juga ngga hahaha

Ceritanya kita tuh sahabat dengan problematika masing-masing. Ga ada yang lebih besar ato lebih kecil masalahnya…karena emang ga pernah mo ngitungin.

He..he..cerita soal sahabat2 saya itu ga bijak ya kalo saya share di sini! Yang jelas i’ve known them as a smart and great warrior and i’ve proud to be part of their life.

Ini saya cuma mo komenin bagian saya aja. Terserah dibilang show off ato ga.. saya cuma mo share bahwa saya manusia biasa kok..belum sempurna dan jadi Budha. Cuma mungkin saya terlahir sebagai warrior (bener sih..saya pernah diniatkan untuk diaborsi krn kondisi khusus..tp saya bisa hidup sampe sekarang) ..dan jadinya sekarang saya ibu yg stubborn kelewatan kalo soal asuh didik anak.

Soal ngeluh ato nggak punya Arsa yang berkebutuhan khusus…ga ada yang tahu kan. Cerita menye2 saya waktu berproses sama Arsa cukup  saya tulis di sebuah web jurnalisme warga…yg saat proses editingnya sukses buat si mas editor ikut nangis. Puk..puk…mas nya deh.
Tapi kisah itu malah jadi media saya untuk memberi semangat orang2 yg juga berpengalaman yang sama dengan kadar berbeda2.

Hmmm…jujur saya malah mo nangis dengerin curhat bunda2 yang masih harus kerja keras buat anak-anaknya. Banyak di antara mereka single mom…ato jadi tulang punggung keluarga. Ada juga bunda yang sekaligus harus berjuang untuk kesembuhan penyakit yang dideritanya. Ada yang terbentur masalah biaya untuk terapi anaknya. Ada yang di daerah yang tak ada akses untuk anaknya terapi padahal usia anaknya terus bertambah. Saya kadang bingung kalo dicurhati begini. Saya cuma bisa terus memberi semangat..memberi saran sederhana. Kalo denger curhat mereka..i’m nobody. Karena saya paham betul rasanya.

Punya anak ‘normal’ yang sedang sakit aja bisa buat hari-hari kita galau..maunya ambil cuti kerja terus. Apalagi kalo anak kita berkebutuhan khusus..terus berperilaku menyakiti diri sendiri atau terus tantrum..saat kita mau tak mau harus berjualan untuk menyambung hidup hari itu.
Pfiuuuuhhhh…. saya ga mo lebay..tapi kenyataannya ada yang kayak gitu. Mereka struggle tapi mereka survive.
Saya rasa karena mo mengeluh pun udah ga sempat. Mo menye2 ga buat anaknya tiba2 berubah.
Jadi..hadapi saja… kuatkan hati saja.

Yup…dalam hidup trus aja ada masalah kan. Ga ada yang mulus2 aja. Ga ada yang selalu sempurna.
Kalo boleh curcol…saya mau kok curcol tiap saat. Kalo bisa ngeluh..  saya mau2 aja ngeluh…apalagi di sosmed.
Waktu Arsa ga saya mengerti. Waktu rumah berantakan dan saya yg lagi PMS mau ga mau kudu beresin. Waktu saya lagi konflik dengan ibunda. Waktu ngalamin hal yg ga menyenangkan di tempat umum. Waktu bersitegang dengan teman di tempat kerja.

Tapi buat apa ? Buat ngademin hati saya aja yang lagi ‘panas’? Buat tumpah ruah kekesalan saya? Trus masalah jadi dadakan beres?
Kalo sekali2 doang sih its ok. Tapi setiap saat jadi complainer?
Hal2 ga penting dan ga bermanfaat bagi sesama…apa perlu dicurcolin juga..di sosmed lagi?
Biar tuh fb nanya what’s on your mind..ga segitunya juga kalee.
Toh bisa cerita juga kan hal2 yg positif.

Cari solusi dulu deh… cari teman bicara ato diskusi (temennya ga cuma di sosmed kan). Selesaikan masalahnya dulu… trus baru deh cerita di sosmed gimana selesain masalahnya. Ato kalo ga bisa slesein…bisa juga bertanya sekiranya ada yg bisa bantu. Minimal dengan demikian…kita udah selangkah lebih maju. Udah ga cuma dikenal sebagai tukang ngeluh ato curcol doang.

Saya rasa hidup kita jadi lebih bernilai…biar pun kita belum pernah berkarya apa2.

*catatan: kecuali situ emang mo jd seleb sosmed ato gerombolan haterz..itu terserah deh mo curcol 100x sehr jg boleh*

Tapi yang jelas..kalimat terakhir itu…That’s not me! That’s not my friends yg truly a warriors!

Foto yg sy upload ini moga bisa mengilustrasikannya.
Life is never unfair..is never always beautiful. Wanna dance in it… just dance and make your’s “the only one” live beautiful.

image



Karena nila setitik…..
25/03/2016, 4:12 pm03
Filed under: Uncategorized

Walau saya bukan ahli dalam bidang marketing…saya hanya suka dan senang mengamati perilaku orang-orang frontline atau lebih spesifik customer service.

Beberapa memang sudah piawai untuk bersikap perilaku sebagai garda depan. Senyum ramah, antusias menolong dan responsif.
Namun ada beberapa yang masih perlu banyak belajar.

Paham banget kalau mereka manusia biasa kayak saya dan Anda. Yah..kebayang kan kasir toserba yang rame harus berdiri berjam-jam melayani konsumen. Atau waiter di franchise resto yang harus merapikan sisa dan bekas makanan kita. 

Beberapa kali saya alami…perhatian sederhana dari kita bisa buat mereka lebih merasa sebagai manusia, bukan mesin.

Suatu kali saat saya membayar di toserba…si kasir tampak kurang fit. Saya bilang…”kenapa mbak? Sakit ya..belum makan?” Dia cuma menyeringai saja. “Minum aja dulu mbak..” kata saya lagi.

Dia sontak senyum ke saya. “Saya permisi minum bu…” sambil meraih botol air mineral besar yang dari tadi tak tersentuh. Dengan beberapa kali teguk…setengah botol ludes. Dia tampak lebih segar. “Makasih bu..dari tadi ga sempat minum”
Ya elahhh…segitu ga manusiawinya ya pelanggan yg lain ga kasi jeda buat si kasir untuk minum sejenak! Atau si kasir ga berani memohon jeda minum karena di belakang mereka para supervisor membayang-bayangi. 

Lain hari di pusat grosir. Saat membayar si kasir spontan bertanya tentang sekotak kue yang ada tulisan diskon 50%. “Masih ada ga bu kue nya?”  Saya menggeleng. ” Tinggal satu2nya mbak. Enak ya mbak?” Si kasir senyum dan mengangguk. “Tadinya mbak ambil aja dulu di showcase kalo ada promo atau diskon” saya berujar saran.
“Ga bisa bu..dari tadi di sini. Kita ga tahu juga ada diskon. ”
Sambil bayar masih tampak tatapannya yang menunjukkan..duh kalau bisa makan nih kue..enak banget nih.

Singkat cerita saat saya potong2 kue tersebut di mobil untuk anak-anak..saya sisihkan sepotong..trus sambil dibungkus tisu seadanya
.lari ke dalam dan memberikan pada si kasir yang tergiur tadi. Reaksinya speechless dan tak tahu harus bagaimana..sambil meletakkan kue di area kerjanya.
I know your feeling, mbak.

Mereka adalah garda depan perusahaan. Sering kan karena satu dua perilaku mereka yang kurang berkenan..menyebabkan pengunjung sebal dan menilai company tersebut secara keseluruhan. Istilahnya ilfil deh buat balik lagi ke situ.

Saya pun pernah mengalami. Datang saat perut lapar ke sebuah kedai baru. Order beberapa menu sekalian untuk coba-coba. Dari sekian makanan yang keluar hanya 1 saja plus minuman yang kemudian jadi ‘mainan’ anak2 karena kelamaan menunggu. Waitress yang tidak tanggap… setiap kali ditanya…menjawab, bentar saya cek..atau tidak tahu lama memasaknya. Plus juga tidak konfirmasi udah siap atau belum. Bahkan saat kami sekeluarga memutuskan pulang..salah satu waitress malah menawarkan makanan yang ternyata baru saja siap itu untuk di take away. Saya jadi marah dan kesal. Ga ada satupun dari waitress ini yang berusaha minta maaf..malah saling lempar kesalahan satu sama lain.
Setelah komplain saya direspon di sosmed dengan klaim itu karyawan2 baru..sedang masa training sembari menawarkan apologize dengan undangan makan gratis..kami jadi tak tertarik!

Dalam usaha jasa di mana service menjadi hal utama, sudah sewajarnya perusahaan menempatkan orang2 yang tepat dengan attitude yang tepat. Tak bisa asal2an..tak bisa tanpa bekal pelatihan yang cukup.

Sayang kan karena sedikit aja kekeliruan..orang bisa posting di media sosial..terus viral ke mana2 dan kita jadi sibuk untuk terus membela diri saja.
Yang benar dan perlu kita sibukkan adalah terus menerus pembenahan diri…sampai tercipta sebuah standar / SOP.
Saat SOP berjalan…kestabilan pelayanan masing2 orang akan menjadi lebih baik.

Bukankah hal ini yang diinginkan?



“PANAS”
21/03/2016, 4:12 pm03
Filed under: Uncategorized

Hari ini entah ada hubungannya ato ga  dengan tgl 21 Maret..banyak banget terjadi kecelakaan di jalan raya.
Mulai dari nyaksiin sendiri..sampe liat di instagram sebuah portal berita lokal.

Suhu udaranya memang panass bangettt. Tapi apa hati kita jadi ikut ‘panas’ di jalan raya?
Sering banget lihat pengendara yang ga sabaran; berkendara seolah2 ambulans ato pemadam yang emergency. Nyalip sana sini…membahayakan ga hanya diri sendiri juga orang lain.

Saya sendiri setuju ga setuju pendapat org; di jalan itu kalo ga ditabrak..ya kita yang nabrak.
Masa segitu pesimisnya kita ya sama kondisi di jalan raya? Toh di jalan raya itu ga melulu orang lain..tapi ada anak kita..keluarga kita.

Makanya..saya suka kangen sama suasana saat Nyepi. Di mana saya sendiri bisa coolin down bersama sekitar saya.

Emosional tuh bisa bikin kita lelah dan tidak waspada.
Masa harus nunggu jadi korban kecelakaan dulu
.baru sadar dan sabar berkendara?
Saya sih jelas tidak mau. 



WANTED : cerita anak Indonesia yang mengajarkan nilai kebaikan
19/03/2016, 4:12 pm03
Filed under: Uncategorized

Si kecil saya lagi suka koleksi buku mewarnai. Nah biasanya kalo ke toko buku dia minta buku fabel..a k a cerita hewan-hewan yang bisa diwarnai.
Mau emaknya sih, menscreening ceritanya. Dan wajib dalam Bahasa Indonesia dulu. Yang terakhir ini sih bisa. 
Tapi namanya anak 3 tahun..kan milih tergantung gambar hewan mana yg sedang mau dikoleksi.
Dia baru punya “Serigala dan singa” , “Kera yang malas” dan “Unta & serigala”.

Sayang isi ceritanya akhirnya buat saya berpikir ulang. Tak perlu saya cerita lengkap di sini ya. Ini hanya sedikit resume saja.
Kisah pertama; masih lebih baik sedikit… berakhir dengan kepergian serigala begitu saja..sebelum dimangsa keluarga singa. Kisah kedua; mulai susah buat jelasin…  berakhir dengan adegan kera dipukuli beramai2 oleh penghuni hutan karena menipu mereka.
Kisah ketiga; lebih susah lagi buat jelasin…berakhir dengan adegan unta sengaja menenggelamkan srigala sampai mati karena menipu unta sehingga sempat babak belur dipukuli gajah di kebun tebu.

Poin saya adalah…
Ini cerita untuk anak2 lho ya, kenapa sudah disisipi pesan moral untuk bertindak balas dendam…memukuli…menenggelamkan.
Dan sayangnya ini murni dibuat orang Indonesia. Bukan terjemahan. Bukan buku cerita bilingual.

Saya yang kebetulan rajin dampingi si kecil saat mewarnai cerita ini…bisa langsung membahas kekeliruan sisipan nilai moral yang kurang baik itu. Namun untuk ibu2 yang tidak sempat, mereka bagaimana?

Ga heran jadinya…kalau karakter yang terbentuk kemudian adalah karakter yang mau menyelesaikan masalah secara instan. Pokoknya hajar dulu…jadi kayak jargon. Atau…kalau dijahatin bales jahatin lagi..kalo perlu dengan tindakan lebih jahat.
Ihhhh…saya ngeri membayangkannya.

Karenanya…situasi saat ini sudah WANTED penulis cerita anak2 Indonesia yang piawai dalam mengisahkan cerita tanpa tendensius, menghina atau melecehkan agama, status sosial, jenis kelamin, suku bangsa; sarat nilai2 kebaikan…plus tidak mengajarkan anak bersikap anarkis. Sudah adakah?

Atau mungkin saya yang belum eksplor buku2 cerita anak2 dalam Bahasa Indonesia yang lain.
*sebenarnya saya juga tertarik untuk menulis tapi kurang piawai dalam ranah cerita anak2*

Ayo para pencerita..rebutlah hati anak2 Indonesia! Sebelum mereka mudah terpukau dan hanya kenal cerita2 dalam sinetron India..Turki atau Korea. Sebelum mereka hanya addicted pada Frozen…Barbie atau Kungfu Panda semata.

Indonesia akan lebih baik di tangan anak2nya yang lebih baik.
*merapal doa*



Anugerah yang tak tergantikan
16/03/2016, 4:12 pm03
Filed under: Uncategorized

Beberapa hari ini sliweran di media bayi atau anak yang diterlantarkan.. anak diculik..rebutan hak asuh anak..anak yang ikut mencari nafkah…
Hmmm…..isu ttg anak memang begitu menarik perhatian.

Saya sendiri punya 2 anak dengan kondisi dan karakter yg beda.
Kali ini mau cerita ttg bagaimana mereka berjodoh untuk jadi anak2 saya.
Mereka ‘tumbuh’ di rahim saya dengan cara yg beda. Arsa yg kini abegeh…adalah hasil program kehamilan di Jakarta setelah vonis dokter2 di Denpasar bahwa saya harus melalui proses bayi tabung jika ingin punya anak.
Sementara Adyatma yg berbeda 10 thn dengan kakaknya tahu2nya ‘tumbuh’ tanpa program apapun.

Mungkin..mungkin..perasaan saya saat hamil dan melahirkan Arsa dan Adyatma tentunya beda.

Saat Arsa di rahim saya…perasaannya campur aduk.  Tahu2 bisa hamil setelah terapi ini itu yang sungguh melelahkan fisik maupun mental.. ternyata berlanjut. Saya ngalamin ngidam yg parah. Minat makan sesuatu dlm jumlah banyak… abis itu dimuntahin semua.
Sempet ga bisa cium aroma masak memasak di rumah..buat saya jajan melulu. (Blkgn mikir jgn2 nutrisi yg tdk baik ini sebabkan Arsa autistik.. 😥  )

Habis ngidam terbitlah gagah perkasa. Naik bus Denpasar – Jakarta utk hadir di pernikahan kakak…sibuk saat kawinan…masih ngajar sampai akhir kehamilan…
Wah… saya sungguh hebat kalo dipikir2. Saya juga suka baca buku. — mungkin ini yang buat Arsa senang belajar.

Nyatanya udh tanggalnya pun…saya udah senam hamil..ngepel jongkok..baby Arsa belum brojol juga. Puncaknya..terakhir usg di SpOG..air ketuban udh keruh..n baby harus dilahirkan keesokan paginya. Dalam kondisi lelah sangat..dgn perut luar biasa besar.. saya periksa dalam dgn hasil kelainan anatomi..tak ada jalan lahir utk proses normal. Kepala bayi jauh di atas panggul yg sudah sangat ‘turun’

Nama Arsa lalu dipilih bermakna kegembiraan… tapi..mungkin itu juga yg menyokong saya terus stand up walau dgn kondisi Arsa autistik.

Lain lagi Adyatma.
9 tahun tanpa KB dengan kondisi ‘struggle’ everyday bersama Arsa..ternyata menggugah semesta untuk memberi Arsa teman dengan memberi tanda positif di test pack saat saya terlambat bulan.

Surprise…senang..deg2an karena usia saya masuk masa rawan dengan resiko kehamilan bermasalah. Sang SpOG pun jadi super hati2 mengingat Arsa autistik. Sejak kehamilan muda..konsumsi asam folat jadi kewajiban. Makanan saya tiba2 sangat sehat…walau tak luput dari ngidam. Anehnya kali ini…makan apapun yg keluar saat muntah adalah air dan air saja.

Pengalaman saat tak bisa menyusui Arsa sampai 2 tahun, juga membuat saya benar-benar mempersiapkan diri untuk bisa menyusui sampai adiknya Arsa 2 tahun. (Dan ternyata sampe hampir 3 tahun ini pun Adyatma masih menyusu dan tak kenal sufor sama sekali)

Hamil kedua ini memberi pengalaman juga bagi Arsa yg sudah berusia 9 thn saat itu. Saya harus mencari resources yg visual utk menjelaskan ada yang bertumbuh dalam perut saya. Termasuk mengajaknya ikut melihat di monitor saat periksa SpOG.

Saya cukup sehat2 saja..walau sempat HB saya rendah dan harus banyak konsumsi daging. Dan di akhir kehamilan saya mengalami flek. Jadi hamil kali ini saya tak terlalu berani beraktivitas fisik..walau masih mengemudikan mobil sampai sehari sebelum melahirkan. Kata SpOG…itu sama kayak olahraga. Cuma kali ini saya suka sekali namanya handicraft. Bahkan saya sama Arsa buat keychain dari flanel utk souvenir buat teman2 yg menjenguk kami setelah persalinan nanti.
(Siap2 Adyatma bisa kreatif banget nantinya)

Yang mengherankan… suatu malam Arsa minta tidur bersama saya. Dan esoknya juga. Ternyata itu malam saat ketuban saya pecah. Tengah malam saat masuk hari raya Kuningan…kami bergegas ke RS setelah menelpon sang SpOG. Masih teringat jelas saya berjalan tergopoh2 dengan ceceran air ketuban sepanjang lorong menuju ruang bersalin.
Dengan mengumpulkan semua tenaga medis yang masih siaga saat hari raya…saya bedah caesar untuk Adyatma. Proses di mana tengah2 sectio..saya mau muntah karena tak sempat berpuasa.

Kalo Arsa ‘suka’ berdiam di rahim saya sampai kewat waktu..ini Adyatma tiga hari lebih awal dari tanggal yang saya pilih untuk sectio.

Waktu Arsa..usai sectio saya sudah bisa langsung beristirahat di kamar walau sempat nyeri berlebihan pasca operasi dan tak langsung berhasil menyusui.

Sementara Adyatma…usai sectio..saya ‘begadang’ di ruang pemulihan karena kamar penuh. Terus pakai acara berpindah kamar. Yang jelas saya mendadak hipertensi karena ‘begadang’ pindah2 kamar plus kelelahan melayani tamu sampai malam. Tapi kali ini saya bertekad bulat menyusui…hingga di hari saya pulang ke rumah ASI pun sudah lancar.

Wuihhh ternyata panjang cerita saya. Tapi sungguh…sejarah bagaimana Arsa dan Adyatma berjodoh jadi anak2 saya sungguh luar biasa.
Kalaupun karakter mereka seperti apa sekarang… tak lain mungkin..
adalah hasil dari pengalaman bersama saya sejak dalam rahim.

Sebelum yg baca ketiduran…saya mo nutup tulisan ini.
Bagaimanapun proses2 yg kami alami…saya cuma bersyukur bahwa saya dipercaya semesta untuk menjadi ibu.

Anugrah yang tak tergantikan oleh apapun.



Kita (lebih) suka berperan sbg ‘korban’
13/03/2016, 4:12 pm03
Filed under: Uncategorized

Maunya sih nulis ini semalam..tapi mata tak bisa diajak kompromi. Nah..mumpung pagi2 sudah kelayapan..jadi dibuat aja sambil nunggu di parkiran lab nyokap yg cek darah rutin.

Ya..tadi saya ketinggalan sulaman Arsa yang mau saya jadikan shopping bag di penjahit langganan. Lagi2 saya menyalahkan keadaan. Saya lelah sekali kemarin…masih masa period..trus banyak hal yang harus dibereskan…ga ada yang bantuin.
Tiba2 seolah2 saya orang yang minta dikasihani. Secara tak langsung saya maunya nyalahin nyokap yg sy anterin pagi2…”tuh kan ga ada pembantu tuh capenya di gue… tau ga sih? Jangan bikin repot hal yg laen lg donk..”

Hmmm…emang sih paling enak kalo kita lagi berperan jadi ‘korban’ . Dari urusan politik (makanya ada jargon #salahkanJokowi ato #salahkanAhok) sampe urusan domestik kita selalu milih jadi ‘korban’. Pernah denger kan omongan kyk gini buat emak2 macam sayahh… “Wuih udh sekolah tinggi2..kasian ya ilmunya ga kepake…cuma ngurusin rumah tangga aja”
Dan kita berharap banget ada yang kasihan..simpati sampe empati.

[Ternyata saya baru bisa lanjut tulis ini udh menjelang tidur lagi…heu..heu…sibuk banget ato terlalu eksis yak]

Sikap2 kayaknya enak kalo jadi ‘korban’ bisa jadi datang dari pandangan bahwa yang lemah perlu dibela dan dilindungi. Ya..kalo beneran perlu dibantu…perlu dibela dan dilindungi sih ga apa2. Tapi…kalo itu ternyata manipulatif supaya dikasihani terus…saya juga merasa $#@€£%!

Eh..tapi..tapi..saya jg suka kok berperan sebagai ‘korban’

Waktu saya lg konflik sama orang yg juga ga cocok sama pasangan kita… wuih..laporan ke pasangan..kayak kita ‘korban’ yg terdzolimi..teraniaya.
Padahal mungkin aja kita juga keliru. Tp karena yakin pasti dibela pasangan… bikin aja seolah2 kita ‘korban’ yg perlu dibela.
Ihhh…jahat banget yahhh…

Trus…pernah ga kayak gini.
Tau2nya dirimu kecelakaan motor. Kebetulan yg ‘nabrak’ mobil. Kesalahan sebnrnya 70% di pihakmu. Tapi karena ‘lawan’ mu mobil…kamu manipulatif. Begitu banyak org mendekat…kamu menjerit jerit seolah2 parah kondisinya. Biasanya sih massa ‘membela’ motor. Jadi kamu ambil kesempatan minta ganti rugi baik utk ke ugd maupun servis kendaraan.
Ini bener2 jahat lho…

*kalo ini saya yg ngalamin malah sbg yg bawa mobil dan ditabrak anak sekolah yg sim pun blm punya..trus dikerumunin massa yg mo ngeroyok saya..trus kudu bawa dia ke rs n bayar semuanya di loket di hdpn ortunya..trus mo disita stnk nya sm polisi….saya cuma bisa nginyem..prihatinn sedih bangettt sambil ngeliatin mobil saya yg penyok2 ga karuan.*

Lahhhh..kok saya jadi curcol..he2

Ya…ga semua hal apple to apple ya kyk gitu.
Tapi kenyataannya peran sebagai ‘korban’ sungguh memberi keuntungan..karena seperti saya tulis seblmnya… masyarakat masih membela yang lemah…masyarakat mudah dibuat jatuh kasihan…plus masih mudah dibuat sentimen dan iri sama org2 yg diasumsikan lebih mampu

Trus mustinya kita gimana donk?
Ya tinggalin kebiasaan ‘perlu dikasihani’
Tinggalin kebiasaan buat narik simpati. Buat permainkan perasaan iba org lain.  
Tinggalin kebiasaan tipu2.

Bersikap sewajarnya…proporsional aja..
Kalo emang jadi pelaku..please don’t pretend as a victim. Jangan tipu2.
Kalo jadi ‘korban’…plis jangan lebay.

Inget ga cerita “anak yang mengaku dimakan serigala” akhirnya ia beneran dimakan serigala dan ga ada yg mau tolong…
Kita juga ga mau kan..suatu saat kita ‘beneran’ jadi korban..trus ga ada yang percaya.. dan ga ada yang mau nolong.

Kalo demikian… itu sungguh buat saya khawatir.

(Akhirnya selesai juga nih tulisan…setlh pause n nyambung bbrp kali)



After break
10/03/2016, 4:12 pm03
Filed under: Uncategorized

Ya…2 hari yg lalu jam segini masih stag di jalan.. di mana Ogoh2 masih diarak kembali pulang.
Dy udah terlelap di pangkuan…Arsa bingung kenapa kita harus parkir di tepi jalan begitu lama.
Heh…padahal dia yg minta juga untuk melihat pawai Ogoh2.

Kali ini kita lebih well prepared. Dateng lebih awal. Cari lokasi yang beda. Isi perut yg lumayan. Cari yang ada toiletnya.
Jadi di awal2 mood ga rusak sama sekali. Arsa pun happy beberapa kali jeprat jepret saat Ogoh2 lewat.
Bahkan kita bisa wefie di tengah kerumunan yang mau nonton.

Nah kalo kemudian kita memutuskan ga berlama2 di kerumunan…itu karena si kecil mulai kecapean digendong dan lumayan mengantuk.

Berbekal pengalaman tahun lalu..yg panik karena jalanan tutup sana sini…. tahun ini kita pake prinsip  let it flow.. ikutin aja rutenya..cari sela..dikasi jalan syukur…ga dikasi kita nunggu.
Toh bekal logistik..hi..hi maksudnya snack n minuman lumayan banyak.

Akhirnya 3 jam an menunggu arak2an terakhir di rute kami lewat… pk 23 malam..kami melenggang pulang.
Anak2 happy.. kami juga.

Esok paginya…Nyepi dimulai.
Diawali sok sibuk lihat gerhana…yg tampak cuma mendungnya aja.
Ga mau juga sok2 moto ato liat matahari langsung. Nih mata berguna banget lho buat hidup saya.. ga mau ah dirusak cuma mau heboh foto2an ajah. Jadi ya paling ngintip2 matahari lwt balik dedaunan pohon tetangga.

Trus di dapur hubby masak memasak untuk persediaan makan pagi..siang, sore..Ga ada makanan instan lho.
Nasi uduk..ayam..tempe (yg udh dibumbuin) tinggal digoreng..tahu …teri kacang…sayur labu..terong penyet. Sorenya sayur plecing gonde + steamed charsiu pork. (Beruntungnya punya suami yg suka masak memasak…saya mah tukang ungkep ayam tempe plus bikinin charsiu pork itu)

Saya malah nyuci2 n slesein setrikaan yang udah segunung.
TV tayang film anak2 dari ext HD. Ice Age 3 dan 4..Despicable Me…How to train your dragon 2…Donald Duck…
Anak2 main.. ngemil..nonton..
Soal cemilan ini terima kasih banget sama seorg sahabat yg ngirimin parcel ice cream cake dan snack2 (sebnrnya surprise gift buat hubby)..tapi berguna bgt buat Nyepi kali ini.

Oh ya..sempet Arsa menanyakan kenapa tv channel kesukaannya ga tayang. Saya sampe hrs menjelaskan seperti ini.
Hari ini hari apa?  |  Nyepi.. | Kalau Nyepi gimana? (Sy sambil ajak liat ke jln dpn rumah ) Jalan tutup. TV tutup.
Berulang kali dia menanyakan itu..sambil dia coba utak atik remote TV nya… berulangkali pula saya harus menjelaskan nalar yg sama. Dan pertanyaan itu berhenti begitu gelap mulai turun dan kita tak boleh menyalakan lampu.

So..waktu berlalu cepat walo di rumah. Ga berasa kok Nyepi biar di rumah juga.
Sebelum gelap..semua udh mandi n early dinner. Trus sembunyi di kamar. Arsa juga sempet ngerjain PR nya plus nyulam yg buat pameran.

Mau lihat ☆☆☆☆☆ tapi ga tau gmn bisa foto pake android saya inih. Udah nyoba..masa  yg kejepret cuma pohon dan atap garasi n langit yg gelap… ah belum canggih sih.

Dan tidurlah kami semua. Dalam gelap..dalam hening..dalam damai.. bahkan Bo anjing kami pun ga banyak menggonggong… lelap dalam heningnya.

Nyepi tuh indah kok…
Bumi bernafas lega…kita juga.

Entah kapan lagi kami bisa nikmati Nyepi ini…mengingat tahun depan..kami sudah berada di wilayah lain di Indonesia.

Nyepi..you will be missed.