yukberbagi!


Kita (lebih) suka berperan sbg ‘korban’
13/03/2016, 4:12 pm03
Filed under: Uncategorized

Maunya sih nulis ini semalam..tapi mata tak bisa diajak kompromi. Nah..mumpung pagi2 sudah kelayapan..jadi dibuat aja sambil nunggu di parkiran lab nyokap yg cek darah rutin.

Ya..tadi saya ketinggalan sulaman Arsa yang mau saya jadikan shopping bag di penjahit langganan. Lagi2 saya menyalahkan keadaan. Saya lelah sekali kemarin…masih masa period..trus banyak hal yang harus dibereskan…ga ada yang bantuin.
Tiba2 seolah2 saya orang yang minta dikasihani. Secara tak langsung saya maunya nyalahin nyokap yg sy anterin pagi2…”tuh kan ga ada pembantu tuh capenya di gue… tau ga sih? Jangan bikin repot hal yg laen lg donk..”

Hmmm…emang sih paling enak kalo kita lagi berperan jadi ‘korban’ . Dari urusan politik (makanya ada jargon #salahkanJokowi ato #salahkanAhok) sampe urusan domestik kita selalu milih jadi ‘korban’. Pernah denger kan omongan kyk gini buat emak2 macam sayahh… “Wuih udh sekolah tinggi2..kasian ya ilmunya ga kepake…cuma ngurusin rumah tangga aja”
Dan kita berharap banget ada yang kasihan..simpati sampe empati.

[Ternyata saya baru bisa lanjut tulis ini udh menjelang tidur lagi…heu..heu…sibuk banget ato terlalu eksis yak]

Sikap2 kayaknya enak kalo jadi ‘korban’ bisa jadi datang dari pandangan bahwa yang lemah perlu dibela dan dilindungi. Ya..kalo beneran perlu dibantu…perlu dibela dan dilindungi sih ga apa2. Tapi…kalo itu ternyata manipulatif supaya dikasihani terus…saya juga merasa $#@€£%!

Eh..tapi..tapi..saya jg suka kok berperan sebagai ‘korban’

Waktu saya lg konflik sama orang yg juga ga cocok sama pasangan kita… wuih..laporan ke pasangan..kayak kita ‘korban’ yg terdzolimi..teraniaya.
Padahal mungkin aja kita juga keliru. Tp karena yakin pasti dibela pasangan… bikin aja seolah2 kita ‘korban’ yg perlu dibela.
Ihhh…jahat banget yahhh…

Trus…pernah ga kayak gini.
Tau2nya dirimu kecelakaan motor. Kebetulan yg ‘nabrak’ mobil. Kesalahan sebnrnya 70% di pihakmu. Tapi karena ‘lawan’ mu mobil…kamu manipulatif. Begitu banyak org mendekat…kamu menjerit jerit seolah2 parah kondisinya. Biasanya sih massa ‘membela’ motor. Jadi kamu ambil kesempatan minta ganti rugi baik utk ke ugd maupun servis kendaraan.
Ini bener2 jahat lho…

*kalo ini saya yg ngalamin malah sbg yg bawa mobil dan ditabrak anak sekolah yg sim pun blm punya..trus dikerumunin massa yg mo ngeroyok saya..trus kudu bawa dia ke rs n bayar semuanya di loket di hdpn ortunya..trus mo disita stnk nya sm polisi….saya cuma bisa nginyem..prihatinn sedih bangettt sambil ngeliatin mobil saya yg penyok2 ga karuan.*

Lahhhh..kok saya jadi curcol..he2

Ya…ga semua hal apple to apple ya kyk gitu.
Tapi kenyataannya peran sebagai ‘korban’ sungguh memberi keuntungan..karena seperti saya tulis seblmnya… masyarakat masih membela yang lemah…masyarakat mudah dibuat jatuh kasihan…plus masih mudah dibuat sentimen dan iri sama org2 yg diasumsikan lebih mampu

Trus mustinya kita gimana donk?
Ya tinggalin kebiasaan ‘perlu dikasihani’
Tinggalin kebiasaan buat narik simpati. Buat permainkan perasaan iba org lain.  
Tinggalin kebiasaan tipu2.

Bersikap sewajarnya…proporsional aja..
Kalo emang jadi pelaku..please don’t pretend as a victim. Jangan tipu2.
Kalo jadi ‘korban’…plis jangan lebay.

Inget ga cerita “anak yang mengaku dimakan serigala” akhirnya ia beneran dimakan serigala dan ga ada yg mau tolong…
Kita juga ga mau kan..suatu saat kita ‘beneran’ jadi korban..trus ga ada yang percaya.. dan ga ada yang mau nolong.

Kalo demikian… itu sungguh buat saya khawatir.

(Akhirnya selesai juga nih tulisan…setlh pause n nyambung bbrp kali)