yukberbagi!


Kita (lebih) suka berperan sbg ‘korban’
13/03/2016, 4:12 pm03
Filed under: Uncategorized

Maunya sih nulis ini semalam..tapi mata tak bisa diajak kompromi. Nah..mumpung pagi2 sudah kelayapan..jadi dibuat aja sambil nunggu di parkiran lab nyokap yg cek darah rutin.

Ya..tadi saya ketinggalan sulaman Arsa yang mau saya jadikan shopping bag di penjahit langganan. Lagi2 saya menyalahkan keadaan. Saya lelah sekali kemarin…masih masa period..trus banyak hal yang harus dibereskan…ga ada yang bantuin.
Tiba2 seolah2 saya orang yang minta dikasihani. Secara tak langsung saya maunya nyalahin nyokap yg sy anterin pagi2…”tuh kan ga ada pembantu tuh capenya di gue… tau ga sih? Jangan bikin repot hal yg laen lg donk..”

Hmmm…emang sih paling enak kalo kita lagi berperan jadi ‘korban’ . Dari urusan politik (makanya ada jargon #salahkanJokowi ato #salahkanAhok) sampe urusan domestik kita selalu milih jadi ‘korban’. Pernah denger kan omongan kyk gini buat emak2 macam sayahh… “Wuih udh sekolah tinggi2..kasian ya ilmunya ga kepake…cuma ngurusin rumah tangga aja”
Dan kita berharap banget ada yang kasihan..simpati sampe empati.

[Ternyata saya baru bisa lanjut tulis ini udh menjelang tidur lagi…heu..heu…sibuk banget ato terlalu eksis yak]

Sikap2 kayaknya enak kalo jadi ‘korban’ bisa jadi datang dari pandangan bahwa yang lemah perlu dibela dan dilindungi. Ya..kalo beneran perlu dibantu…perlu dibela dan dilindungi sih ga apa2. Tapi…kalo itu ternyata manipulatif supaya dikasihani terus…saya juga merasa $#@€£%!

Eh..tapi..tapi..saya jg suka kok berperan sebagai ‘korban’

Waktu saya lg konflik sama orang yg juga ga cocok sama pasangan kita… wuih..laporan ke pasangan..kayak kita ‘korban’ yg terdzolimi..teraniaya.
Padahal mungkin aja kita juga keliru. Tp karena yakin pasti dibela pasangan… bikin aja seolah2 kita ‘korban’ yg perlu dibela.
Ihhh…jahat banget yahhh…

Trus…pernah ga kayak gini.
Tau2nya dirimu kecelakaan motor. Kebetulan yg ‘nabrak’ mobil. Kesalahan sebnrnya 70% di pihakmu. Tapi karena ‘lawan’ mu mobil…kamu manipulatif. Begitu banyak org mendekat…kamu menjerit jerit seolah2 parah kondisinya. Biasanya sih massa ‘membela’ motor. Jadi kamu ambil kesempatan minta ganti rugi baik utk ke ugd maupun servis kendaraan.
Ini bener2 jahat lho…

*kalo ini saya yg ngalamin malah sbg yg bawa mobil dan ditabrak anak sekolah yg sim pun blm punya..trus dikerumunin massa yg mo ngeroyok saya..trus kudu bawa dia ke rs n bayar semuanya di loket di hdpn ortunya..trus mo disita stnk nya sm polisi….saya cuma bisa nginyem..prihatinn sedih bangettt sambil ngeliatin mobil saya yg penyok2 ga karuan.*

Lahhhh..kok saya jadi curcol..he2

Ya…ga semua hal apple to apple ya kyk gitu.
Tapi kenyataannya peran sebagai ‘korban’ sungguh memberi keuntungan..karena seperti saya tulis seblmnya… masyarakat masih membela yang lemah…masyarakat mudah dibuat jatuh kasihan…plus masih mudah dibuat sentimen dan iri sama org2 yg diasumsikan lebih mampu

Trus mustinya kita gimana donk?
Ya tinggalin kebiasaan ‘perlu dikasihani’
Tinggalin kebiasaan buat narik simpati. Buat permainkan perasaan iba org lain.Β Β 
Tinggalin kebiasaan tipu2.

Bersikap sewajarnya…proporsional aja..
Kalo emang jadi pelaku..please don’t pretend as a victim. Jangan tipu2.
Kalo jadi ‘korban’…plis jangan lebay.

Inget ga cerita “anak yang mengaku dimakan serigala” akhirnya ia beneran dimakan serigala dan ga ada yg mau tolong…
Kita juga ga mau kan..suatu saat kita ‘beneran’ jadi korban..trus ga ada yang percaya.. dan ga ada yang mau nolong.

Kalo demikian… itu sungguh buat saya khawatir.

(Akhirnya selesai juga nih tulisan…setlh pause n nyambung bbrp kali)



After break
10/03/2016, 4:12 pm03
Filed under: Uncategorized

Ya…2 hari yg lalu jam segini masih stag di jalan.. di mana Ogoh2 masih diarak kembali pulang.
Dy udah terlelap di pangkuan…Arsa bingung kenapa kita harus parkir di tepi jalan begitu lama.
Heh…padahal dia yg minta juga untuk melihat pawai Ogoh2.

Kali ini kita lebih well prepared. Dateng lebih awal. Cari lokasi yang beda. Isi perut yg lumayan. Cari yang ada toiletnya.
Jadi di awal2 mood ga rusak sama sekali. Arsa pun happy beberapa kali jeprat jepret saat Ogoh2 lewat.
Bahkan kita bisa wefie di tengah kerumunan yang mau nonton.

Nah kalo kemudian kita memutuskan ga berlama2 di kerumunan…itu karena si kecil mulai kecapean digendong dan lumayan mengantuk.

Berbekal pengalaman tahun lalu..yg panik karena jalanan tutup sana sini…. tahun ini kita pake prinsip  let it flow.. ikutin aja rutenya..cari sela..dikasi jalan syukur…ga dikasi kita nunggu.
Toh bekal logistik..hi..hi maksudnya snack n minuman lumayan banyak.

Akhirnya 3 jam an menunggu arak2an terakhir di rute kami lewat… pk 23 malam..kami melenggang pulang.
Anak2 happy.. kami juga.

Esok paginya…Nyepi dimulai.
Diawali sok sibuk lihat gerhana…yg tampak cuma mendungnya aja.
Ga mau juga sok2 moto ato liat matahari langsung. Nih mata berguna banget lho buat hidup saya.. ga mau ah dirusak cuma mau heboh foto2an ajah. Jadi ya paling ngintip2 matahari lwt balik dedaunan pohon tetangga.

Trus di dapur hubby masak memasak untuk persediaan makan pagi..siang, sore..Ga ada makanan instan lho.
Nasi uduk..ayam..tempe (yg udh dibumbuin) tinggal digoreng..tahu …teri kacang…sayur labu..terong penyet. Sorenya sayur plecing gonde + steamed charsiu pork. (Beruntungnya punya suami yg suka masak memasak…saya mah tukang ungkep ayam tempe plus bikinin charsiu pork itu)

Saya malah nyuci2 n slesein setrikaan yang udah segunung.
TV tayang film anak2 dari ext HD. Ice Age 3 dan 4..Despicable Me…How to train your dragon 2…Donald Duck…
Anak2 main.. ngemil..nonton..
Soal cemilan ini terima kasih banget sama seorg sahabat yg ngirimin parcel ice cream cake dan snack2 (sebnrnya surprise gift buat hubby)..tapi berguna bgt buat Nyepi kali ini.

Oh ya..sempet Arsa menanyakan kenapa tv channel kesukaannya ga tayang. Saya sampe hrs menjelaskan seperti ini.
Hari ini hari apa?  |  Nyepi.. | Kalau Nyepi gimana? (Sy sambil ajak liat ke jln dpn rumah ) Jalan tutup. TV tutup.
Berulang kali dia menanyakan itu..sambil dia coba utak atik remote TV nya… berulangkali pula saya harus menjelaskan nalar yg sama. Dan pertanyaan itu berhenti begitu gelap mulai turun dan kita tak boleh menyalakan lampu.

So..waktu berlalu cepat walo di rumah. Ga berasa kok Nyepi biar di rumah juga.
Sebelum gelap..semua udh mandi n early dinner. Trus sembunyi di kamar. Arsa juga sempet ngerjain PR nya plus nyulam yg buat pameran.

Mau lihat β˜†β˜†β˜†β˜†β˜† tapi ga tau gmn bisa foto pake android saya inih. Udah nyoba..masa  yg kejepret cuma pohon dan atap garasi n langit yg gelap… ah belum canggih sih.

Dan tidurlah kami semua. Dalam gelap..dalam hening..dalam damai.. bahkan Bo anjing kami pun ga banyak menggonggong… lelap dalam heningnya.

Nyepi tuh indah kok…
Bumi bernafas lega…kita juga.

Entah kapan lagi kami bisa nikmati Nyepi ini…mengingat tahun depan..kami sudah berada di wilayah lain di Indonesia.

Nyepi..you will be missed. 



Sebanyak apa?
07/03/2016, 4:12 pm03
Filed under: Uncategorized

Hari ini hari terakhir sebelum besok toko2..resto2..warung2…pasar di Bali tutup setengah hari..dan hari ini terjadi ‘panick attack’ ngeborong barang2 di berbagai tempat.

Ya..setiap kali mau Nyepi..fenomena ini selalu terjadi.
Padahal cuma 24 jam aja..Β  itupun ga full karena 1/3 ato 1/4 di antara 24 jam itu kita tidur.

Belanjaannya apa? Ya terutama makanan buat keperluan 24 jam itu. Untung aja tahun ini masih tanggal muda. Jadi uangnya masih leluasa. Tapi, hati2 yg ngeborong kebanyakan..jangan2 tgl 20an mulai utang di warung…he2.

Saya jadi mikir. Apalagi saya baru tuntas ngelakuin 1 diet. Menunya itu ada yg dalam sehari buah aja…sayur aja…ada yg cuma pisang dan susu. Eh…saya tahan lho…ga sampe pingsan ato kelaperan.

Nah… balik lagi ke soal tadi. Coba kita hitung2an dengan contoh.
Pagi sarapan dengan roti panggang.
Snacknya buah aja.
Makan siang dengan nasi pecel misalnya. Ato nasi uduk ayam goreng lalapan.
Sore ngemil2 biskuit. Ato buah lagi
Malem homemade pizza dan salad.
Nah…..
Berapa banyak sih kita musti beli?
Kadang karena ga banyak aktivitas… n banyak cemilan…makan malam pun kita lewatkan.
Biar ga gelap2an cuci perabot.

Lalu buat apa soft drink…junk food2…mi instan…cemilan ini itu…?
Kalo IMHO sih…buat muasin sensasi belanja rame2 n desak2an jelang Nyepi.

Tahun ini…saya sih ga ikut belanja panick attack itu. Snack2 sih emang ditambah stoknya dari yang biasa selalu tersedia buat anak2 saya yg suka banget makan . Tapi bahan makanan yang siap masak udah saya cicil dari beberapa hari. Itu pun terakhir belanja sayur di warung tetangga.

Jadi mikir..saat Nyepi berakhir tiba2 timbangan orang tambah naik…tagihan kartu kredit membengkak…atau tgl 20an udh ganti menu sangat sederhana.

Apa itu intinya Nyepi?
Maaf saya bukan umat Hindu yang bisa menjelaskan dengan fasih..

Kalau saya ya… Nyepi tuh saat kita mengistirahatkan semua hal. Selama ini capek2 kerja slalu krg waktu istirahat…ini dikasi waktu bener2 istirahat lho…tanpa harus ngambil cuti lagi.
Selama ini perut konsumsi berbagai hal yg enak2 di mulut (tapi ga enak di kesehatan)…ayo sekarang istirahatkan dengan makanan yang sehat.

Jika listrik di Bali aja bisa dihemat saat Nyepi..harusnya dompet juga bisa dihemat untuk ga belanja ‘panick attack’.

Jika udara di Bali aja bisa bersih..bebas polusi..harusnya tubuh kita juga bisa dibersihkan..bebas dari makanan instan.

*mudah2an besok bisa nulis Ogoh2 sebelum ketiduran…seblm saya juga istirahat… ga ngeblog saat Nyepi nanti*



Menjadi tua
06/03/2016, 4:12 pm03
Filed under: Uncategorized

Kalau anak kecil…ulang tahun selalu dinantikan. Perayaan..kue2..hadiah2.
Kalau udah dewasa…ulang tahun mencemaskan. Dikerjain..musti traktir…hadiah paling 1 ato 2 saja.

Menjadi tua mungkin jadi momok sebagian org. Karenanya pewarna rambut..cream anti aging…suplemen utk awet muda..trus larisss maniss.
Padahal intinya bukan itu.

Mau ngutip dari chat dengan sahabat saya yg punya pendapat unik ttg perilaku org tua.
gw liat yak.. org yg waktu muda merasa miskin dan susah duit.. pas tua insecure soal keilangan ya sekitar duit dan barang yg buat dia berharga

Nah…ini orgnya bisa jadi pelit banget..atau bawaannya parno kalau2 barangnya ada yang ngambil.

Trus kalo ini..gimana?
kalok yg mudanya berasa kurang banyak waktu buat diri sendiri bawaan nya badung, pengen jalan mulu kemana2 ga bisa dibilangin sampe nyasar

Nah…ga heran banyak lansia yg tersesat dan ga pulang2. Jangan2 seumur hidupnya habis tersita buat org lain aja. Me time nya kurang…ato istilah sekrg..kurang piknik waktu muda. Jadi tua nya pengen kelayapan trus..ga inget umur.

Dan yang ini…
kl yg mudanya isinya urusan rumahtangga.. tuanya nyinyir sama mantu πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Karena mungkin ngerasanya dulu ngelakuin begini begitu…A..B..C… , begitu ketemu menantu yg ga begini begitu, jadi ngerasa kurang puas aja.

Kalo saya sih…pengen menjadi tua dengan menyenangkan.
Ngarep kali ya…
Karena mungkin… saya dan sahabat saya itu banyak ngeliat org2 tua yang tidak bahagia di hari tuanya. Banyak ketidakpuasan..banyak kecemasan.  Dan sayangnya ga hanya itu.. hal2 kayak gitu jadi ‘menularkan’ ketidakbahagiaan kepada org di sekitarnya.

Kalau saya…mau banget…menjadi tua trus dikelilingi org2 yg nyaman dan mau berdekatan dengan kita.
Bukan karena kita suka bagi2 uang…bukan karena mereka wajib dekat dengan kita…bukan karena mereka takut dibilang anak durhaka.

Menjadi tua dan menyenangkan…adalah peer saya untuk masa depan.

*refleksi utk kejadian tadi pagi*

Buat yg bertbh usia..let’s grow old together n being more lovely n wise.



Incredible
05/03/2016, 4:12 pm03
Filed under: Uncategorized

Cuma mo bilang bahwa seorg perempuan di koleksi foto yg merekam momen2 waktu dia melahirkan alami di dalam air tuh sungguh luar biasa. Fotonya memang keren…objek fotonya ibu yang hebat!

Cuma mo bilang bahwa seorg perempuan yang memilih untuk tdk menikah walau ia hamil dgn alasan kehamilannya adalah sebuah kesalahan; sungguh luar biasa. Tidak menambah kesalahan lagi dengan dinikahi laki2 yang tidak cukup mencintainya dan tak cukup pantas untuk menjadi ayah yg baik bagi bayi yang dikandungnya. Keputusannya keren…yang dilakukan perempuan yang hebat.

Cuma mo bilang bahwa seorg perempuan dengan latar belakang pendidikan tinggi dan memilih untuk menjadi pendidik di kota kecil dengan alasan untuk pemerataan perolehan kesempatan pendidikan; sungguh luar biasa. Tak tergiur tawaran untuk menduduki posisi ‘basah’ di kota besar…tetap menikmati waktu personal…sosial dan banyak berkiprah untuk membantu hal2 kemasyarakatan. Aktivitasnya hebat…pelakunya yang notabene teman saya…lebih hebat lagi…

Cuma mo bilang bahwa seorang perempuan yang benar2 menekuni kepiawaiannya dalam bidang sales..yg mulai dari jualan majalah door to door di kantor2 di Jakarta…terus merintis bisnis satu dan yg lainnya hingga sekarang memiliki staf, gudang dan menjadi supplier minuman di sebuah area di Tangerang, padahal dari keluarga org kaya di Jawa ; sungguh luar biasa. Pemahaman serta jatuh bangunnya dalam bidang penjualan seharusnya menjadikan ia tokoh dari buku ttg dunia sales Indonesia. Dan ia adalah sahabat saya.

Pasti anda punya contoh lain kan??
Di sekitar kita sesungguhnya banyak sekali orang-orang yang luar biasa. Mereka ga melulu berasal dari keluarga berada..atau pendidikan tinggi…atau suku tertentu.
Mereka cuma punya satu hal yang sama. Bergerak maju..berjiwa besar dan berpandangan luas. Mungkin..mungkin itu yang akhirnya menjadikan diri mereka luar biasa.

Saya sudah termasuk belum ya? πŸ˜‰