yukberbagi!


‘Menaklukkan’ diri dengan menari
11/02/2017, 4:12 pm02
Filed under: Uncategorized

Saya tipe orang yang ga sabaran menunggu. He2..tapi herannya banyak yang bilang saya penyabar (sama Arsa abegeh autistik saya sih mau ga mau deh sering nyetok kesabaran).

Jangankan dikejar deadline kerjaan..orang serumah belum siap saat mau berangkat sekolah/kerja..saya bisa senewen dan panik.

Maunya cepat..maunya bergegas. Maunya sih untuk selalu on time. Tapi pikir-pikir..sikap itu lebih karena saya malu. Malu untuk diliatin sebagai orang yang ga tepat waktu. Bukan karena karakter saya yang sungguh2 disiplin. 

Lhadalah.. anugerah hidup saya ya si autistik Arsa. Yang punya jam dan ritme sendiri. Yang ga bisa diburu-buru. Yang sangat prepare cuma kalau mau jalan-jalan/bepergian naik pesawat atau kereta api. 

Pfiuhhh.. pasrah deh setiap pagi ‘memburu’ semuanya terutama Arsa biar cepat. Belum kalau adiknya yang masih usia balita tiba2 drama. Yah..makin lama aja kitah. 

Lah..kok saya jadi curcol tentang anak-anak. Ini tentang saya. Si overactive mind (yang bikin saya suka susah tidur karena pikiran masih berkelana ke mana-mana) dan si supermultitasking person. Sekali ngapain..nyambinya banyak. Suka merasa bersalah kalau sehari aja ga ngapa2in. Kecuali saya lagi beneran terkapar. 

Dulu saya pikir karena saya tumbuh dan besar di Jakarta. Semua harus serba cepat. Tapi saat saya pindah ke yang kata orang lebih slow seperti Denpasar…sikap itu terus kebawa. Begitupun saat ini di Jogja yang kata orang lebih slow lagi..saya tetap aja ga sabaran. (Untung suami saya sabar hadapin saya..eeaaaa)

Finally saya berpikir. Kok gini caranya saya menghargai hidup? Akhirnya saya memberanikan diri berlatih tarian klasik Jogjakarta di sebuah sanggar. Selain ingin menantang diri..anggap aja ini me time dan waktunya berolahraga. 

Ternyata..walau saya sudah berlenggak lenggok dari kelas 2 SD.. tak semudah itu saya menguasai gerak gerik tari Jogja klasik. Postur tubuh masih terbawa agem tarian sebelumnya…sampe sering ditegur. Pinggulnya jgn ndoyok kayak tari Bali..mbak. Hal yang lucu sebenarnya..karena sepanjang sejarah saya di tari..saya tak pernah benar2 mendalami tari Bali. Betawi iya. Hampir 8 tahun kurang lebih mendalaminya plus jam terbang manggung yang lumayan banyak.

Mungkin kalau tari Betawi..lebih pengaruhi  wirasa saya yang akhirnya cenderung berlenggak lenggok centil daripada mengalir kaya air. Karena joget bagi saya mengasyikkan. 

Itu baru postur badan dan bagaimana saya bergerak. Belum lagi, memposisikan gemulai tangan ..kadang terlalu lebar..terlalu tinggi..terlalu patah-patah. 

Jujur…kali ini menari, saya benar-benar menantang diri untuk lebih tahu aturan. Tahu untuk membatasi gerak tubuh..disiplin dalam mengayunkan lengan..tangan..plus kudu lentur menggerakkan leher saya yg semakin kaku. Sehingga tidak seenak atau seheboh saya bergoyang  tanpa ada lemah lembutnya.

Dan itu sungguh tidak mudah. Apalagi teman sesanggar lebih cocok jadi adik saya atau anak sulung saya bila menikah muda. Sementara… Saya si emak2 beranak dua yang sekian taun membentengi diri untuk kuat hadapi segala masalah..untuk keras pada diri saya biar ga gampang menyerah pada kondisi Arsa yang autistik..untuk ga mudah mellow sama situasi…

Sungguh menari kali ini bak meditasi bagi saya. Menghafal gerak satu tarian memang sudah biasa. Mudah-mudah saja karena saya jarang absen. Namun tetiba saatnya gamelan mengalun…saya bak melangkah masuk dalam lorong waktu. Menuju asal jenis kelamin saya. Menjadi benar-benar perempuan. 

Awal-awal latihan, jujur saya pernah diingatkan untuk memperhalus gerak.. karena saya melangkah dan bergerak seperti penari pria. Oooopppsss. *tutup muka*

Jadilah menari kali ini..saya belajar untuk ‘lemah lembut itu tidak apa-apa’ Sungguh..me time kali ini benar-benar pelajaran. Untuk menantang diri …belajar mengalir seperti air..tak melulu membara seperti api atau keras bagaikan baja. 

Advertisements