yukberbagi!


Saat Konten Jadi Candu, Empati pun Luruh Satu-Satu

2002, saat itu saya hamil muda anak pertama. Saluran tv belum sebanyak sekarang, tapi semua serentak menayangkan musibah Bom Bali. Tiga kali ledakan di tempat berbeda dan menewaskan ratusan orang, terbanyak warganegara Australia.

Alih-alih berkabung, hampir tiap saat gelimpangan mayat yang dijejerkan di ruang mayat RS Sanglah terekspos hampir setiap menyalakan tv. Maksud hati hendak mengetahui perkembangan terkini, malah saya terus bersedih dan tentu saja muntah tak henti-henti. Bercampur aduk rasa mual karena hamil muda dan gundah melihat tayangan jenazah.

Itu hampir sembilanbelas tahun lalu. Saat belum ada Facebook yang baru muncul tahun 2004 atau Twitter di tahun 2006 dan Instagram di tahun 2010. Apalagi aplikasi chat semacam WhatsApp dan teman-temannya. Hanya SMS dan telepon yang menghubungkan satu sama lain.

Dunia jurnalisme pun masih belum jelas kode etiknya dalam memburamkan kondisi korban di media. Empat tahun kemudian, tahun 2016 barulah disahkan Kode Etik Jurnalistik yang pada pasal 2 dikatakan, Wartawan Indonesia menempuh cara-cara yang profesional dalam melaksanakan tugas jurnalistik. Di mana cara-cara yang profesional salah satunya di poin f adalah menghormati pengalaman traumatik narasumber dalam penyajian gambar, foto, suara.

Bayangkanlah sendiri bagaimana rasanya sebagai keluarga korban saat menyalakan tv, di saat masa berkabung atau harap-harap cemas. Saat itu saya sempat mengunjungi teman sekantor di rumah sakit. Dia selamat namun dengan luka bakar yang levelnya perlu penanganan lebih lanjut sampai ke Australia. Mendengar bagaimana kisahnya terinjak injak, panik di antara luka-luka dan benda terbakar sampai lolos dari maut, mendengar rintih kesakitannya karena rasa panas pada luka bakar di sebagian tubuh membuat saya merasa begitu sedih dan tak tahu harus berkata apa.

Karenanya, saya sungguh takjub dan geram dengan postingan yang sedang hits beberapa hari ini terkait musibah Sriwijaya Air. Meski saya menelusuri satu platform media sosial saja yaitu instagram, namun konten yang beredar sudah di luar akal sehat dan tentu empati sebagai manusia.

Caption [pesawat blabla hilang kontak, pasti pilotnya kang ghosting nih…] atau [bayangin aja tadi mereka teriak-teriak di pesawat dan kita lagi scrol di tiktok] direspon dengan berbagi cara. Direpost berkali-kali bak info berharga.

Belum lagi berbagai konten cocoklogi (istilah untuk mencocok-cocokan berbagai hal) mulai dari nomor kode penerbangan dengan tanggal kejadian, lalu jitunya ramalan seorang seleb peramal, serta adanya tulisan nama yang menyerupai lafal Allah di goresan moncong pesawat. Bertambah lagi banyaknya postingan jualan yang mencomot tagar nomor kode penerbangan sebagai aji mumpung, agar orang yang mencari tagar bersangkutan siapa tahu ada yang akhirnya ‘nyangkut’ menjadi konsumen.

Meski teman saya bilang, itu bot atau sudah biasa untuk membeli like atau tagar, saya jadi prihatin. Produk jualan ini mulai dari t-shirt, kue, online store, injeksi vitamin kecantikan, properti sampai bantal couple kekinian.

Hoaks jangan ditanya lagi. Tentang rekaman video pesawat sebelum jatuh yang kemudian dilansir kenyataannya sebagai rekaman salah satu film komersil produksi China. Lalu hoaks tentang rekaman dari black box sebelum terjadi crash yang kemudian diklaim hal tersebut sebenarnya dari insiden kecelakaan pesawat Adam Air. Bahkan ada akun hoaks yang mengatasnamakan salah satu penumpang, yang herannya langsung melejitkan follower puluhan ribu.

Video-video wawancara keluarga korban, bahkan ada yang saat pengambilan sampai mengganggu privasi dan kenyamanan narasumber. Akun blogger @iniami memuat kutipan sbb, “Udah, udah ya Pak. Mata saya aduuh..,” kata Pak Yaman Zai merasa tidak nyaman dengan flash dari kamera yang disorot ke wajahnya, saat Beliau tengah sibuk menelpon dan sedang menangis karena kehilangan istri serta tiga anaknya dalam kecelakaan Sriwijaya Air SJ 182. Kata Fahmi Aviani pemilik akun, bahkan tak ada yang menepuk-nepuk bahu, menenangkan atau memberi minum, malah sibuk berkerumun bertanya-tanya demi update.

Ternyata bukan hanya saya saja atau Fahmi Aviani yang geram. Akun @mwv.mystic malah membuat postingan yang menyesalkan ketololan mengekspos kesedihan termasuk liputan wawancara terhadap keluarga korban tentang adakah firasat, atau pesan terakhir, termasuk status terakhir Instagram, WhatsApp, atau bahkan apa yang ingin dikatakan bila ternyata almarhum/ah masih hidup.

Salah satu sahabat saya, seorang diver yang tak mau dipublikasikan namanya menuturkan pengalaman saat diajak menjadi relawan rescuer, menyelam di laut dalam saat musibah kapal tenggelam.
Dia menjawab pertanyaan saya, apakah dirinya dan tim terlarut kesedihan ketika melakukan tindakan SAR tersebut.

“Saat rescue semua pembicaraan bersifat teknis, setelahnya baru muncul perasaan-perasaan. Waktu itu kami melihat jenasah ibu dan anak, pikiran yang muncul sangat teknis; bagaimana mengangkat dengan minim kerusakan baik di area ditemukan maupun pada korban.” Katanya lagi, tentu sampai sebuah prosedur SAR dilakukan, koordinasi dan kerjasama termasuk peran pengemudi kapal karet pun menjadi penting; sebagai pengantar ke lokasi titik pencarian.

Kenyataannya, yang hendak diketahui publik saat ada musibah sejatinya adalah bagaimana progress proses pencarian, bagaimana support system yang perlu untuk mendukung proses evakuasi termasuk dukungan psikologis untuk keluarga korban.

“Bila lalu ada foto atau rekaman video tersebar saat liputan bencana, yang sering kali menyebarkan justru warga atau relawan atau tim terkait di lokasi; meski kadang ada juga oknum jurnalis yg nyebarin. Kalau jurnalis, jelas akan kena kode etik, diberi sanksi bahkan mungkin dicopot keanggotaan jurnalistiknya.” ungkap Nur Hidayah, salah seorang jurnalis di tirto.id kepada saya.

Belajar dari Jepang, koresponden senior NHK Kenji Sugai pada pre summit workshop, Pertemuan Media Untuk Perubahan Iklim dan Pengurangan Risiko Bencana yang diadakan di Jakarta tahun 2014; pada saat bencana yang terjadi adalah liputan yang bertujuan mendukung operasi penyelamatan dengan mengumpulkan dan melaporkan informasi berdasarkan kerusakan.

Dia mencontohkan, seperti saat gempa bumi 11 Maret 2011 yang disusul tsunami, saat terjadi getaran gempa semua saluran akan berubah pada penyiaran darurat dan menginformasikan langsung ke masyarakat. Tidak ada saluran yang lalu mengekspos kesedihan atau drama di antaranya. Sehingga semua pihak fokus untuk informasi akurat dan bagaimana penanganan setelahnya.

Saya jadi merenung. Berpikir keras mengapa akun-akun yang seenaknya mencari konten demi menaikkan follower ini sudah mati akal sehat dan empatinya? Lalu bagaimana dengan netizen yang lalu merepost, like dan membagikan ulang di platform media sosial lain?

Bisakah kita katakan, akan lebih menantang lagi untuk bicara toleransi dengan orang-orang ini? Karena di salah satu postingan, malah ada netizen mencuatkan komen, [semoga penumpang **********(beragama tertentu) diampuni dan mendapatkan pahala mati ******** (istilah meninggal dalam keadaan suci) ].
Komentar itu seolah membenarkan korban beragama lain tak perlulah dihargai sebagai sesama manusia.

Begitu juga dengan judul-judul yang menunjukkan unsur kedaerahan crew pesawat dan penumpang, sangat tak bisa dipahami apa maksud dan tujuannya. Bagi saya, siapapun dia, dari mana asalnya, apapun agamanya, adalah korban yang sudah berpulang lebih dulu karena musibah kecelakaan dan kita selayaknya berbelasungkawa sebagai sesama.

Jujur saja, dari sebuah insiden di awal tahun ini; kita jadi semakin sadar bahwa toleransi masih menjadi pekerjaan rumah bersama yang belum kunjung selesai.

Definisi empati menurut kbbi : em·pa·ti /émpati/ n Psi keadaan mental yang membuat seseorang merasa atau mengidentifikasi dirinya dalam keadaan perasaan atau pikiran yang sama dengan orang atau kelompok lain;

Referensi :
“KODE ETIK JURNALISTIK”, https://tirto.id/8Nb.

https://aji.or.id/read/kode-etik.html
https://m.antaranews.com/berita/437977/belajar-peliputan-bencana-dari-media-jepang



1001 Alasan Markonah bersiar kabar

WhatsApp grup kampung kami tiba-tiba riuh tak henti-henti. Sejak Markonah, yang dikenal terdepan mengunggah berita; mengeposkan tadi pagi.

[Berita duka cita : Innalillahi wainna ilaihi rajiun..Bapak Mrono meninggal semalam. Ga boleh dibawa pulang, langsung dikubur. Katanya covid.]

Beberapa ibu menanggapi dengan sedih dan menyatakan simpati. Beberapa ibu lain mempertanyakan kebenaran covid atau tidak? Beberapa lagi mengekspresikan ketakutan. Takut kalau sebelumnya Pak Mrono sudah menularkan ke orang lain.
Lalu mereka berdebat, ada yang menyarankan untuk menunggu visum rumah sakit tapi ada yang mendesak Markonah untuk membuktikan postingannya. Markonah tak bergeming.

Keesokan paginya, WhatsApp grup riuh lagi. Karena Markonah mengeposkan seperti ini.

[Saya, Markonah mohon maaf sebesar-besarnya pada keluarga dan kerabat alm Pak Mrono. Menurut rumah sakit, Pak Mrono meninggal karena serangan jantung akibat kelelahan kurang tidur bermalam-malam menunggui istrinya yang sakit. Alm langsung dimakamkan mengingat istrinya sedang sakit dan anak-anaknya tak bisa pulang karena lokdon di mana-mana. Abaikan postingan saya kemarin tentang pak Mrono positif covid]

Dan, semua anggota WhatsApp grup menjadi marah kepada Markonah. Berbagai umpatan dari halus sampai kasar tumpah semua. Mereka terlupa. Yang sepatutnya marah adalah Sepia, istri Pak Mrono bila satu hari nanti membaca percakapan tentang penyebab meninggalnya almarhum.

Sensasional atau mengejutkan sepertinya kunci agar pesan kita menarik lalu dibaca.
Dalam konferensi ‚ÄėFakta Global 7‚Äô edisi tahun 2020 yang diselenggarakan oleh Jaringan Pemeriksa Fakta Internasional, Edwin Tallam, kandidat PhD, Universitas Moi menyebutkan bahwa ‚Äúhubungan yang erat‚ÄĚ menjadi penentu dipercayanya sebuah postingan di WhatsApp; meski postingan itu belum tentu benar. Setiap kali pesan datang dan penerima pesan mempercayai pengirimnya, pesan akan dianggap lebih dapat dipercaya.

Mengomentari studi Edwin tersebut Dimitra Dimitrakopoulou, asisten profesor tamu, Massachusetts Institute of Technology (MIT) mengatakan bahwa cepatnya penyebaran berita pada postingan WhatsApp menunjukkan bahwa orang lebih percaya satu sama lain daripada mereka mempercayai media dan institusi sosial lainnya.

Lalu bagaimana dengan fenomena hoaks pada WhatsApp grup keluarga?
Sejak fitur WhatsApp grup diluncurkan oleh aplikasi tersebut tahun 2011, lalu mulai banyak digunakan di Indonesia pada tahun-tahun berikutnya, pilihan mengobrol beramai-ramai ini menjadi platform yang cukup diminati. Termasuk untuk menjalin komunikasi bila anggota keluarga banyak yang merantau dan berjauhan tempat tinggal.

Dari sekian banyak grup, mungkin WhatsApp Grup keluarga yang menjadi tricky dan menantang untuk anak-anak muda millenial. Terutama saat orang-orang yang lebih tua di grup menyampaikan pendapat atau membagikan berita yang provokatif. Sebut saja saat pilpres atau pilkada yang baru saja berlalu. Ketika para calon malah berkompetisi dalam diam karena tak boleh ada kampanye terbuka; perseteruan malah terjadi di WhatsApp grup keluarga meski para pendukung tak langsung saling mengenal calon yang maju.

Tak hanya isu politik. Isu kesehatan pun banyak dijadikan bahan hoaks yang menarik. Seperti ilustrasi di awal tulisan, covid-19 menjadi topik hits selama tahun 2020. Sampai Agustus saja, Kemkominfo menyatakan melalui laman resminya telah menjaring ratusan hoaks maupun disinformasi terkait covid-19 melalui AIS yang merupakan sensor pengais konten negatif di media sosial dan situs. Disinformasi yang dimaksud adalah sejak awal informasi tersebut sudah direkayasa sedemikian rupa dan tak mengandung kebenaran sama sekali.

Hoaks yang terjaring mesin AIS terkait informasi Covid-19 di era pandemik ini memunculkan istilah baru yang menurut Kemkominfo disebut sebagai disinfodemic. Diartikan sebagai kondisi di mana terjadi disinformasi tentang pandemik ini namun terus disebarluaskan; dimana WhatsApp grup keluarga sebagai penyumbang terbesar tersebarnya hal tersebut.

Tantangan yang lalu muncul menjadi dilematis. Orang-orang dalam WhatsApp grup keluarga biasanya adalah Ayah, Ibu, Om, Tante, Kakek, Nenek, Sepupu, Ipar, Keponakan di mana kita menjadi gamang dan segan bagaimana menegur mereka-mereka yang lebih tua; yang secara kodrat patut dihormati.

Tapi… tentu saya tidak akan memberi tips untuk menyerang balik para kerabat yang mungkin kerap dan tanpa sadar senang menyebar hoaks tersebut. Saya malah akan mengulas alasan mengapa seseorang seperti Markonah mengunggah sebuah disinformasi atau misinformasi.

Josh Stearns, pernah menulis sebuah artikel menarik di situs First Draft tahun 2016 tentang alasan-alasan di baliknya.

  1. Keinginan untuk membantu
    Saat tahu-tahunya menyaksikan atau mendengar insiden atau tragedi, banyak orang tergerak ingin membantu. Mereka ingin memberi tahu apa yang sedang terjadi, menyampaikan informasi penting terkait, serta berbagi foto dramatis. Tidak salah dan sebenarnya sungguh bermaksud baik. Sayangnya, bila yang tersebar adalah disinformasi maupun misinformasi, yang mungkin terjadi adalah menambah kekacauan informasi sebenarnya. Karena tergesa-gesa berbagi tanpa melakukan verifikasi keabsahan informasi bisa sangat merugikan daripada membantu. Di beberapa kasus, perilaku ini malah mendorong orang yang berkarakter buruk untuk mengeruk uang dengan melakukan penggalangan dana dari menjual rasa kasihan dan simpati.
  2. Keinginan memahami dunia
    Saya terkejut membaca alasan kedua ini. Sepertinya keren sekali keinginannya. Namun mulai sedikit paham ketika membaca penjelasan Craig Silverman dalam penelitian tentang penyebaran informasi yang salah, bahwa rumor, gosip, isu atau hoaks hanyalah cerita, dan cerita adalah mesin, seperti media atau alat; yang melaluinya kita jadi seolah memahami dunia.
    Kata Craig lagi, seringkali orang-orang dengan cepat berbagi rumor selama berita terbaru karena rumor tersebut memberi mereka sesuatu untuk dijadikan pegangan, mengkonfirmasi beberapa cerita dalam pikiran mereka, atau beresonansi dengan pandangan mereka tentang dunia.
    Mengapa berita terbaru asik untuk dijadikan rumor, isu atau hoaks? Karena dalam berita terbaru lebih banyak hal-hal yang menjadi misteri, banyak hal tidak diketahui daripada diketahui.
  3. Keinginan untuk merasa menjadi bagian dari pengalaman bersama.
    Mungkin ini yang terjadi pada kasus Markonah. Craig mengungkapkan, dalam menghadapi ketidakpastian, kesedihan, dan ketakutan saat adanya insiden, krisis dan bencana, tidak mengherankan jika orang mencari koneksi. Mencari keterkaitan satu hal dengan yang lain.
    Kini yang tercepat adalah secara online. Diilustrasikan Craig; orang-orang pun tak sadar berkumpul dalam kerumunan digital di sekitar tagar dan streaming langsung sebuah kejadian.
    Mereka seperti tertarik untuk menjadi bagian dari momen bersama ini, untuk melihat rasa sakit mereka sebagai efek insiden, krisis atau bencana tersebut. Dan kemudian merefleksikan kembali dengan mereka menyebarkan berita tersebut.
    Pada saat-saat seperti itu, berbagi berita bisa terasa seperti tindakan empati. Walau berita, foto, videonya sudah disinformasi. Pada kasus Markonah, memang bukan disinformasi. Karena info tentang pak Mrono meninggal benar adanya, namun penyebabnya yang keliru. Hal ini lebih dikenal sebagai misinformasi. Berita memiliki unsur kebenarannya tapi lalu dirombak. Nah ketika misinformasi menyebar, informasi itu dibagikan Markonah lebih untuk menguatkan seberapa urgen pesan yang dikirim dan bagaimana hubungan baik yang (seolah) dibangun Markonah dengan keluarga alm pak Mrono yang telah dibuatnya. Dalam hal ini, bagi Markonah sebagai orang yang berbagi berita, berita itu tidak perlu benar, tapi hanya perlu merasa ‚Äúbenar‚ÄĚ. Kasus Markonah ini akan lebih jelas saat kita melihat alasan selanjutnya.
  4. Emotional network versus Information network
    Dalam penelitiannya, Craig mewawancarai Kenyatta Cheese terkait cuitannya di twitter usai serangan Paris November 2015. Cheese menuturkan mengapa banyak sekali kekeliruan informasi saat itu. ‚ÄúMungkin yang ingin dibagikan orang bukanlah informasi tetapi pemicu emosionalnya. Dalam konteks sosial ini yang terjadi bukan lagi jaringan informasi tetapi jaringan emosional.‚ÄĚ
    Seperti pada kasus Markonah.
    Ketika berita duka yang dibuat Markonah beredar di WhatsApp grup, jaringan yang menghubungkan seluruh anggota grup menjadi percampuran antara informasi dan juga emosi.
    Dan emosi itu justru malah mendorong berbagi dengan cara yang makin mempersulit pencarian kebenaran, di saat adanya insiden, tragedi, krisis atau bencana; karena akal sehat seolah terlupakan.
    Craig mengungkapkan Cheese menulis lebih lanjut di blognya, ‚ÄúKetika orang membagikan informasi yang salah, mereka lebih tertarik pada emosi yang akan ditimbulkan oleh informasi tersebut.‚ÄĚ
    Menjadi tantangan kemudian, ketika orang-orang hanya benar-benar tergantung pada berita di media sosial mengingat dalam situasi krisis, kedukaan atau bencana di mana kecepatan penyampaian informasi akurat diperlukan segera; apa yang dibagi (melibatkan emosi) dan apa fakta yang ingin diketahui menjadi bisa berlawanan dan malah menjadi sangat berbahaya.
    Bayangkanlah kasus Markonah. Bila ibu-ibu segrup sebenarnya ingin tahu fakta penyebab meninggalnya pak Mrono, namun sudah ketakutan terlebih dulu bahwa salah satu dari mereka mungkin tertular; atau lebih ekstrem lagi malah menjauhi bu Sepia yang diasumsikan juga sudah tertular; tapi misinformasi tersebut terus tersebar luas, tentu akan terjadi kekacauan dan syak wasangka satu sama lain.Dan semua kekacauan itu bermula dari satu postingan saja.

Apakah kita akan menggunakan 1001 alasan Markonah untuk terdepan bersiar kabar? Atau kita tipe saring sebelum sharing? Atau kita malah penikmat kekacauan atau oportunis pengeruk duit akibat disinformasi atau misinformasi?
Yuk gunakan jari dengan bijak.

Jadilah orang yang asik tanpa asal nge-klik.

Referensi :
https://www.google.com/amp/s/www.thequint.com/amp/story/news/webqoof/why-do-people-believe-in-fake-news-even-after-reading-fact-checks

https://www.google.com/amp/s/beritadiy.pikiran-rakyat.com/nasional/amp/pr-70649408/hoax-menyebar-di-grup-wa-keluarga-kenali-disinfodemic-dan-cara-penanganannya

Why do people share rumours and misinformation in breaking news?



Di’Uber’ sama Arsa yang autistik

Sudah seminggu ini..aplikasi Uber di android saya yang entah kapan diinstall, berubah aktif.
Tentu karena mobil kami sudah duluan di ‘lodging’ berkenaan dengan kepindahan keluarga kami ke kota lain.

Bila yang lain bercerita tentang pengalaman mengesankan baik maupun buruk tentang drivernya..saya berbeda. Bersyukur sih tak pernah dapat driver yang error atau berperilaku tak sesuai juga.

Saya mau berkisah tentang bagaimana berkendara Uber bisa menaklukkan salah satu karakter spektrum autistik Arsa, putra sulung kami. Maksudnya?

Ya..karena Arsa punya karakter Obsessive Compulsive Dissorder (OCD) terutama tentang rute jalan. Memori fotografis tentang rute jalan yang harus dilalui dari suatu tempat menuju rumah..itu luar biasa rigidnya. Ada jalan yang harus bahkan wajib dilalui..ada jalan yang pantang dilewati (sebelum dia ngambek atau menggerutu sepanjang jalan)

Kalau yang jadi sopirnya saya atau papinya..tentu kami paham dan kadang terlalu menuruti kemauan OCD nya itu. Sebenarnya sebagai cara paling malas karena tak mau menghadapi gerutuan Arsa. Tapi kalau orang lain? Dan..tentu suatu saat ia harus hadapi realita bahwa tak selamanya sopirnya itu saya atau papinya yang senantiasa bisa menuruti keinginannya untuk melalui rute tertentu. (Masalahnya kadang rute yang dimintanya itu tak selalu rute tersingkat menuju rumah)

Malam ini buktinya. Kami menggunakan Uber lagi untuk pulang dari daerah Sanur.
Rute yang diinginkan Arsa adalah lewat Renon…area Denpasar Kota baru menuju rumah kami di Denpasar Utara. Namun driver Uber dan tentu saja kami (sudah agak malam) memilih lewat sepanjang Gatsu Timur..Gatsu Tengah baru masuk wilayah Denpasar Utara.

Begitu di perempatan Hang Tuah, Arsa sudah mengatur untuk berbelok ke Renon. Namun driver jalan terus. Mulailah Arsa menggerutu. Saya berusaha menenangkan dengan mengatakan jalanan area Renon ditutup. Maaf deh saya harus berbohong sama Arsa. Dia berusaha mencerna tapi terus menggerutu.

Akhirnya saya memberi alasan lain, bahwa dua anak yang ikut di mobil bersama kami akan dijemput pulang oleh tante mereka. Sedikit berhasil tapi tetap saja menggerutu sampai setibanya kami di rumah.

Yang kami takutkan soal tantrum ternyata tak terjadi. Di rumah pun tak menggerutu lagi.
Jadi….sebenarnya ke’rigid’an Arsa sudah mulai bisa dinegosiasi.
Tanpa harus emosi baik di pihak Arsa maupun kami.

Wah berkendara dengan Uber sungguh memberi kontribusi positif  bagi Arsa yang autistik. Mulai dari bersabar menunggu kedatangan mobil dan tentu (mudah2an) akan mengurangi ke’rigid’an Arsa dalam mengikuti rute tersingkat yang dipilih gps Uber.

Terima kasih ya…
Siap2 naik Uber lagi nih untuk menguji rigid nya Arsa. ;))



Peka atau sensi ya?

Entah ada hubungannya dengan bulan puasa apa ga.. beberapa waktu belakangan ini orang-orang jadi lebih mudah tersinggung di media sosial. Postingan atau komen orang dengan mudah menyulut amarah.
Saya jadi berpikir…orang yang tersinggung itu peka atau sensi ya.
Buat menjawab penasaran, saya googling di Kamus Besar Bahasa Indonesia.
Nah..berikut dua definisi yang saya dapatkan.

peka/pe·ka/ /péka/ a 1 mudah merasa; mudah terangsang; 2 mudah bergerak (tentang neraca peralatan mekanis); 3 tidak lalai; 4 mudah menerima atau meneruskan pengaruh (cuaca dan sebagainya)

Berarti artinya tak selalu negatif ya.

Nah kalau sensi…berasal dari kata sensitif yang kemudian dimodifikasi jadi sensi biar tampak gaul.

sensitif/sen¬∑si¬∑tif/¬†/s√©nsitif/¬†a¬†1¬†cepat menerima rangsangan; peka:¬†alat perekam itu — sekali;¬†2¬†ki¬†mudah membangkitkan emosi:¬†tiap konflik antarsuku yang timbul harus segera diatasi karena masalah kesukuan sangat sensitif–

Ada definisi disitu yang menjelaskan bahwa sensi bisa membangkitkan emosi..entah kesedihan atau kemarahan.

Lalu bagaimana soal peka dan sensi di media sosial ini. Saya mau kemukakan saja dalam beberapa contoh..baik yang sudah sering terjadi atau pun belum. Ini beneran IMHO (In my humble opinion)

Kita sangat peka bila tidak memposting penderitaan seseorang hanya untuk menunjukkan kita bersimpati atau berempati. Mau simpati dan empati ya natural aja..langsung bantu bukan dengan posting memposting penderitaan orang.

Kita sangat peka bila tidak ‘nyelonong’ komen yang tak berhubungan (bahkan numpang jualan) pada postingan seseorang; tanpa ijin OOT (out of topic).

Kita sangat peka bila tidak memenuhi newsfeed atau timeline orang dengan hoax..jualan..bahkan fitnah atau isu provokatif.

Kita adalah orang yang sensi bila menarik kesimpulan sendiri tentang postingan seseorang terus marah-marah, tanpa mau mendiskusikannya lebih lanjut.

Kita adalah orang yang sensi saat tidak bisa membedakan apa itu sarkas…apa itu to the point…apa itu bersikap frontal dalam sebuah status.

Kita adalah orang yang sensi saat saling berbalas komen terus tersinggung tak beralasan apalagi disambung-sambungkan masalah pribadi, padahal itu sudah di luar topik yang diposting.

CMIIW (Correct me if i’m wrong)…sejatinya dunia media sosial itu tetaplah dunia maya. Selama proses komunikasi berlangsung tanpa bertatap muka, kita bisa menjadi atau pura2 menjadi orang lain. Kita bisa menjadi sangat cerewet di media sosial tapi kenyataannya sangat pendiam. Atau kebalikannya.

Buat mengakhiri tulisan ini..saya ketemu di Pinterest yg kurang lebih gambarin bagaimana media sosial

image

Saya hanya mau tambahin.

People include us will choose how to react upon a status in social media . It’s truly up to them and we couldn’t do anything to stop, unless¬† block… log/sign out or leave them behind a k a not having social media interaction anymore.

Dalam hidup begitu banyak hal yang perlu dikerjakan..banyak hal yang lebih urgen daripada sekadar sensi2an di media sosial.



Merasa ‘lebih’

Jujur… ini perasaan yg sangat alami, saat kita puas karena bisa merasa ‘lebih’ dari apa yang dilakukan oleh orang lain.
Entah dalam keseharian..entah dalam pekerjaan. Apalagi apa yang kita lakukan itu membuat kita dipuja puji sana sini.

Tanpa disadari hal tersebut berawal dari konsep pengasuhan yang ‘salah’ . Berikut salah satu ulasannya

“Berdasarkan hasil studi terbaru, anak yang tumbuh dengan sifat narsis memiliki¬†orangtua yang memuji anak secara berlebihan. Nantinya, sifat narsis pada anak akan membuat mereka menjadi pribadi yang dominan, superior, dan selalu merasa berhak terhadap penghargaan meskipun kontribusi mereka terbilang minim. Parahnya, kebiasaan sering dipuji dari kecil ini bisa membentuk ketakutan akan kegagalan.” (Dampak Negatif Terlalu Sering Memuji Anak – Tabloid Nakita https://www.google.co.id/url?sa=t&source=web&rct=j&url=http://www.tabloid-nakita.com/mobile/read/4950/dampak-negatif-terlalu-sering-memuji-anak&ved=0ahUKEwiIkYiJweLMAhWBLI8KHW7UAn8QFggYMAA&usg=AFQjCNHxpWSUTCljHh2doUdEKIM_j571zQ )

Bukan nyalahin para orang tua kita sebelumnya sih. Yang kalau dari ulasan itu telah membentuk konsep  narsis sehingga menjadi dominan dan superior.

Tapi saya sungguh prihatin kalau memang benar pribadi tersebut yang kemudian menjadi pihak yang akhir-akhir ini sering memperdebatkan hal yang tak perlu karenanya.

Sungguh ramai perdebatan di media sosial soal merasa ‘lebih’ ini.
Karena saya ibu-ibu..jadi saya bahas tentang ibu-ibu ya.

Banyak yang senang membanding-banding kan; ibu bekerja dan tidak bekerja, ibu menyusui dan tidak menyusui.
Ibu yang memberi kebebasan gadget pada anaknya dan yang tidak. Ibu beranak banyak dan ibu tanpa anak. Ibu melahirkan sesar dan ibu melahirkan normal. Ibu berpakaian terbuka dan ibu berpakaian tertutup.

Bukan hanya merasa lebih atau merasa hebat saja..setelah itu tiba-tiba merasa berhak dan wajar menyerang pihak lain yang menjadi versusnya.
Sungguh aneh sikap menghakimi semacam itu. Karena kita tak pernah tahu apa yang melatarbelakangi seseorang menjalani sebuah pilihan atau mengambil suatu keputusan.

Saya ibu 2 anak dengan cara sectio atau operasi caesar. Saya tak punya pilihan. Secara anatomi jalan lahir anak-anak sungguh jauh dari area vaginal. Walau dibilang posisi bayi saya sudah ‘turun’ tetap saja tenaga medis tak bisa menjangkaunya, dengan tangan saat periksa dalam. Memaksa saya melahirkan normal akan membuat anak saya kehilangan saya… ibunya.

Saya dulu bekerja penuh waktu…pernah paruh waktu dan sekarang jadi ibu rumah tangga. Tentu ada kelebihan dan kekurangan masing-masing. Karenanya saya jadi mengerti bagaimana berada di posisi masing-masing tersebut. Yang jelas, perasaan diapresiasi atasan saat bekerja dengan baik atau programnya sukses..beda betul dengan perasaan bahagia melihat anak kita telah melalui milestones tertentu dalam tumbuh kembangnya.

Saya pernah harus program kehamilan untuk mendapatkan Arsa, putra sulung saya. Saya tahu rasanya kecewa dan sedih melihat tes pack tak kunjung berstrip dua. Namun saya juga pernah merasa terkejut saat sekian lama tak berKB maipun program apapun..tahu-tahunya dikaruniai putra kedua. Jadi saya paham betul rasanya belum hamil dan hamil tanpa direncanakan. Termasuk pernah merasa kecewa tak bisa menyusui hingga dua tahun buat Arsa dan merasa luar biasa bahagia melampaui masa menyusui dua tahun untuk Adyatma.

Belum lagi soal siapa yang lebih ‘hebat’ dalam mengasuh didik anak autistik/abk lainnya. Saya suka merasa sedih. Bahkan ahli-ahli atau orang-orang yang berjuang dalam dunia yang sama sekalipun suka saling menyerang tentang teori/paham/konsep masing-masing terutama bila berkaitan dengan keberhasilan menangani anak autistik. Ingat lho autistik itu spektrum. Berhasil di anak A belum tentu untuk anak B.

Saya selalu mengingatkan diri sendiri bahwa saya belum ada apa-apa nya dengan asuh didik Arsa. Masih banyak ibunda2 di luar sana yang perjuangannya luar biasa dibanding saya. Saya sih cuma ibu yang keras kepala untuk terus berproses…terus eksplor supaya Arsa mandiri.

Karenanya…tulisan ini sungguh untuk self reminder diri. Buat apa sih merasa ‘lebih’ . Toh tiap orang punya perjuangan hidup dan tujuan hidup yang beda.

Yang jelas saya akan ajarkan terus pada anak-anak. Dimulai dengan memuji mereka sewajarnya. Salah yah ditegur, dimarahi dan diberi tahu kesalahannya. Bersikap  perilaku positif tentu akan saya puji..beri reward atau reinforcement untuk konsisten dengan sikapnya.

Semuanya tentu tak semudah ditulis di sini. Tapi dengan mengingat ketidaksukaan pada sikap membanding-bandingkan plus arogansi merasa paling benar…tentu memicu saya untuk tidak melakukannya, plus menjadi reminder yang baik saat mengasuh didik anak-anak.

Kalau kesal sering dibanding-bandingin… yuk mulai dari diri sendiri..untuk tak mudah merasa ‘lebih’ .

Tak bisa rubah orang…minimal diri sendiri tidak melakukan hal yang sama.