yukberbagi!


Bau
31/01/2016, 4:12 pm01
Filed under: Uncategorized

Tiba-tiba selokan depan rumah mengeluarkan bau tak sedap a k a bau bangkai tepatnya.
Reaksi pertama biasanya langsung ngumpat tetangga yang mungkin ‘sengaja’ buang sampah di selokan yg sebagian diplester itu.
Trus keluarlah semua penghilang bau2an kayak ba*cl*n atau karbol….utk dicampur air dan disiramkan ke area sekitar situ.
Beberapa waktu berhasil..bau menjadi samar-samar. Tapi begitu efek aroma desinfektan itu hilang…baunya tercium lagi.
Ya…karena sumber bau tersebut yang entah bangkai apa tidak benar-benar dihilangkan.

Nah…sama kan kayak kita. Berapa banyak dari kita yang nyimpan ‘bau’ …nyimpan ‘sampah’ dalam tubuh maupun hati dan pikiran kita.
Kayak suka bohong….gampang curigaan sm orang…sirik sama hidupnya org lain…atau selalu fokus sama kepentingan sendiri..atau ga pernah jujur sama diri sendiri…atau pamrih (selalu berharap balasan)

Kalau pun kita berusaha hanya bersih-bersih di permukaan. Saat ditegur atau diingatkan..ya sadar. Tapi kalo nggak..ya lupa lagi. 

Atau bersih2 untuk menghilangkan efeknya saja. Tapi sumbernya nggak pernah kita utak atik. Contoh..sikap pamrih. Suka sih beri sesuatu untuk orang lain. Tapi selalu hitung untung rugi. 
Akhirnya orang-orang  sadar dan ga mau lagi menerima. Trus kitanya jadi ga enak hati dan ‘maksa’ memberi . Tapi nanti bisa ngomel lagi kalau orang yang diberi bersikap yang tidak kita sukai.
Terus saja kayak lingkaran setan…karena seharusnya yang dibersihkan adalah sumbernya. 

Bagaimana mungkin sikap pamrih tersebut akan ‘benar-benar’ menghilang kalau kita tidak mencoba belajar tulus sama orang lain.

Seperti bau tadi kan. Selama sumber bau nya tidak dihilangkan…mau dibersihkan seperti apapun..bau itu tetap tinggal.

#SelfReminder

*nulis sambil samar-samar tercium bau yang tak sedap itu*

Advertisements


Sensi…hipo ato hiper?
30/01/2016, 4:12 pm01
Filed under: Uncategorized

Salah satu hal yang bikin individu autistik kayak Arsa rentan dibully adalah karena dalam beberapa hal mereka luar biasa pekanya.

Ga mudah memang utk memahami…karena kita yang org dekatnya aja ga ngerti kenapa anak ini begitu sensi. Ada yg sensi terhadap bunyi2an tertentu (ini Arsa banget). Benturan saat cuci piring aja bisa buat ia marah. Suara derit kursi jg gitu. Suara meletakkan barang aja bisa buat Arsa nutup telinga. Kalau saya pikir pasti sensasi bunyi2an itu tidak membuatnya nyaman. Atau malah menyakitkan telinganya.

Di individu autistik lain..ada juga yg sensi dengan label pada baju…ada yg sensi dengan cahaya berlebihan…ada yg sensi bila bersentuhan.
Tapi demikian sebaliknya. Ada yg begitu cuek saat ada bunyi2an keras. Ada yg maksa berada di antara cahaya2.. ada yg ga nyadar bahayaย  benda2 tajam atau awareness di tempat umum.

Ya..katanya sih ini karena di anak2 autistik ada sensor yg dengan stel-an di otak nya… memiliki daya kepekaan yg abnormal. Ada yg hipo…ada yg malah hiper.

Nah utk mengontrol dan mengurangi ..pe ernya luar biasa sulit. Harus kombinasi diet..terapi dan suplemen. Dan tentu saja perlu proses. Ga bisa instan.

Jadi kalo kita2 nih yg ga autistik dan ga ada sensor n fungsi otak yg abnormal…trus sensi nya lebay…atau malah ga tau malu berarti dibikin2 ga ya.??? Entah buat cari perhatian.? Ato buat protes akan sesuatu. Ato malah udah jadi kebiasaan?

Ga perlu dijawab deh…
Met berakhir pekan semua ya

# SelfReminder



‘Cemburu’ saya buat Arsa
29/01/2016, 4:12 pm01
Filed under: Uncategorized

Dalam proses asuh didik..eksplore abegeh autistik saya Arsa…jujur saya banyak belajar plus ‘cemburu’ pada orang tua2 hebat anak2 spec needs di luar sana .
Salah satunya bu Dyah Puspita. Kesampingkanlah kalau beliau adalah psikolog atau tokoh yg ngerti seluk beluk anak2 autistik. Tapi saya banyak terinspirasi dari bagaimana bu Ita (panggilan akrabnya) mengasuh didik n eksplor Ikhsan putra semata wayangnya. Apalagi perjuangannya sungguh luar biasa di awal sebagai org tua tunggal walo sekarang ada soulmate pak Sam untuk berjuang bersama . Pfiuhhh…ga kebayang deh awal2nya….
Ini anak cowok..yang kalo lg galau kyk gimana…lg masuk puber gimana…ngembangin bakatnya…gimana biar bisa komunikasi lbh lancar…gimana ajarin pengendalian dirinya…dll.

Tapi….sebelum saya ditimpuk krn kepanjangan ‘muja muji’ bu Ita…he2 , saya cuma mo bilang…untung saya ga cuma melongo baca n denger cerita2 itu. Ato cuma merasa ‘cemburu’ aja ttg gimana proses sampai Ikhsan di usia 25 thn sekarang.

Saya terpacu kerja ekstra untuk Arsa bisa seperti Ikhsan atau malah lebih. Jadi kalo saya kliatan seolah2 ‘maksa’ Arsa untuk begini begitu…itu karena saya ga mau Arsa cuma biasa2 aja atau cuma dikasihani sbg anak autistik.
Walau Arsa autis tapi dia harus bisa berkarya.

Dan proses pontang pantingnya sungguh ga gampang..dengan biaya yg kalo diitung2 lumayan banget dibanding pendapatan keluarga kami..

Waktu ajarin ttg setiap org punya perasaan…bahwa saya bisa marah…saya bisa nangis… itu sampai saya harus ngunci diri di kamar biar ga sampe harus main fisik. Waktu ajarin toilet training..sampe harus seret2 dia yg udah ga ringan lagi utk bab yg benar di kloset.

Waktu ajarin tentang apa yg boleh dan tidak boleh ia lakukan tuh sampe harus sembunyiin minyak goreng..kecap…sabun cuci piring/mandi yg cair..sampo botolan..(kdg2 sampe lupa simpan di mana) karena saat terobsesi..bisa dihabiskan dlm bbrp kali pemakaian saja.

Waktu ajarin tentang tidak terlambat ke sekolah..semua ritme saya yg sgt multitasking..hrs diatur untuk jadi pekerjaan one time one tasking. Waktu mau kembangin bakat Arsa…trial errornya sampe tak terhitung waktu..energi dan biaya utk dapat yg pas.
Waktu ajarin jgn kebanyakan air saat menumis…sampe bisa tarik2an sotil sama Arsa di depan kompor.

Tapi…. ini inti yg saya mau ceritain. Pagi tadi tiba2 Arsa ketinggalan tasnya dan baru nyadar saat mobil sudah beranjak 20m an. Tadinya ia panik dan spontan mo lari kembali ke rumah. Saya melarang…terlalu bahaya di jalan bagi Arsa yg safety awareness nya msh basic. Saya bilang mami ambil. Setelah saya ambilkan…mungkin tak disadari ekspresi saya sungguh flat. Dan ia menangkapnya saya marah krn saya diam saja. Arsa sungguh menyesal dan ia jadi bingung harus bagaimana. Sepanjang perjalanan ke sekolah ia terus berupaya menyuarakan penyesalan dengan gestur tubuhnya. Dalam hati saya malah bersorak… oh anak ini sudah tau dan belajar menangkap ekspresi non verbal; yg msh jd banyak peer  individu autistik .

Lalu malam2 saya dapat wa dari drg Mia..drg nya Arsa. Isinya foto sulaman kreasi Arsa di dinding ruang prakteknya. Wah…saya sungguh tersanjung. Apalagi wkt drg Mia blg dipasang di situ agar ia bisa bercerita ke pasien lain ttg hebatnya Arsa. :’) *terharu*
Saat Arsa diperlihatkan ia senyum2 saja. Nah utk yg satu ini saya masih belajar untuk mampu membaca perasaan Arsa diblk senyum2nya.

Eh saya jd ingat lukisan Ikhsan juga terpajang di beberapa ruang dr. Hebattt!!.
Utk ini Arsa bisa ikut jejaknya Ikhsan ya bu Ita. ๐Ÿ˜‰
Beberapa karya sulam Arsa yg lain akan menyusul menghiasi ruang biro psikolog…ruang keluarga dll.

Dari peristiwa hari ini saya jd menyadari; untung ‘cemburu’ saya tdk cuma berhenti di kekaguman2  saja…hingga bisa membawa saya dan Arsa berjalan sejauh ini.

Jalan sungguh…masih panjang buat kami berdua. Mudah2an semua akan indah pada waktunya. Saat Arsa semakin mandiri dan fasih komunikasi termasuk melalui whatsapp yg tidak seperti sekrg cuma kirim2an emoticon semata.

Keep flying..my little bird! Nothing can stop our wonderful journey. We will learn and on process together.
๐Ÿ˜‰

image

Photo courtesy Mia Prasetya



“Melelahkan” tapi buat saya belajar
28/01/2016, 4:12 pm01
Filed under: Uncategorized

Hari ini ada 2 hal yg jd pelajaran bagi saya.
Ceritanya begini.
Saat mengurus frame2 utk hasil karya sulam Arsa yg dipesan orang…tiba2 saya dipanggil seseorg petugas berseragam biru dari luar toko. Bukan coklat ya…
Dia minta sim n stnk…terus bilang
..saya telah melakukan kesalahan parkir di dpn toko (kebetulan kanan jalan) di jln satu arah.
Saya langsung tersengat dan mulai berdebat mana tanda larangannya…? Karena sepanjang area kanan itu tak ada tanda apapun sama sekali.  Kalau begitu saya tidak melanggar.

Entah saya yang bodoh…naif atau entah memang belum ada sosialisasi…tapi setiap kali parkir saya aman2 saja. Tak ada notifikasi pihak toko kalau tak boleh parkir di area tersebut. Saya sudah berulang kali ke situ tanpa info apapun.

Dia mengancam akan menilang…atau malah menderek. Saya dengan cerewetnya bersikeras menolak aksi menilang karena tak ada bukti pelanggaran. Kalau harus pindah…saya pindah! Lalu pindahlah saya ke halaman ruko kosong beberapa puluh meter di deret sebelahnya.

Sebenarnya kalau mau berdebat lagi..saya harus bilang bahwa sebagai petugas berseragam biru ia tak punya hak menilang saya…kecuali dia berseragam coklat dan saya terbukti melanggar.
Akhir cerita saya bisa ‘bebas’ dari ’tilang’ si oknum ini tanpa sepeserpun. Kata slh satu tmn yg sy ceritakan kejadian ini… dia laki2 yg mungkin ga tahan sama wanita cerewet.

Wah….Sungguh saya wanita cerewet yang beruntung tadi

Cerita lain lagi saat tiba di rumah. Waktu menutup pagar…ada seorg bapak kurir ekspedisi lagi berusaha memanggil sebelah rumah.
Herannya saya lg sok baik hati. Saya bilang..oh titip sama saya pak..nti saya sampein..
(Saya lupa sama cerita bhynya dititipi sesuatu ato kisah fitnah narkoba de el el)
Akhirnya begitu suami pulang…ditegurlah saya karena sembarangan dan sok naif menerima titipan brg tersebut…karena nama yg tercantum kok juga ga familiar Katanya kalau tahu2 random jadi fitnahan narkoba..bagaimana…

Saya kaget tp berusaha mengapresiasi kekhawatiran suami. Iya ya..kalo dititipin barang ga jelas…tadi kenapa insting saya kali ini mau menerima. 
Walau  dalam hati..saya merasa itu memang pasti punya sebelah mengingat si bapak pernah harus by pass jantung jadi ada obat lanjutan dari rs setempat di luar Bali

Akhir cerita ibu saya berusaha memasukkan benda titipan itu ke rmh sebelsh lewat sela2 pagar dgn memakai tali saat kami sekeluarga cek kesehatan gigi Arsa. Dia sendiri panik ketakutan kalau2 itu titipan ilegal.

Lalu…saat kami pulang…ada cahaya dari rmh sebelah. Kubuka pagarnya yg tak terkunci…akhirnya keluar si bapak yg memang empunya paket obat2an itu ..

Hahhhh….lega banget! Bukan bom atau narkoba. Si bapak memang sudah menunggu2 paket itu beberapa hari ini..
Tp dari situ saya belajar. Walau kali ini instink saya yang benar dibanding suami…namun bisa saja lain kali saya ‘terjebak’ tipuan org kalau sedang sial seperti yg banyak diceritakan di sosial media.

Ceritain ini sampai bikin saya ketiduran sambil nulis.
Mungkin hari yang melelahkan namun benar2 memberi pelajaran bagi saya….tentu kalau saya mau belajar kan….

Yah..baru bisa upload saat terbgn jelang subuh… ga apa2 ya… :))

.



Tulus
27/01/2016, 4:12 pm01
Filed under: Uncategorized

Bukan nama penyanyi yg lagu2nya menyejukkan hati itu lho ya…!
Ini tentang sikap…tentang ketulusan kita sehari-hari.

Kalau autistik kayak Arsa…ketulusannya lebih ke… sikap yang lurus. Ga ada tuh melakukan sesuatu…memberi sesuatu..untuk dapat balasan, a k a pamrih.

Mumpung udah malem..yuk sama2 kita lihat apa kita sudah tulus atau masih pamrih.
Apa kita sempat ngomel…saat kasi tau tetangga kalau ada kiriman paket saat ia tidak di rumah..trus tetangganya lupa ucapin terima kasih?

Apa kita marah2 waktu memberi jalan anak2 bersepeda…saat kita terburu2 berangkat kerja?
Apa kita banyakan menggerutu saat balita kita mengotori lantai dengan remah2 kue usai kita baru saja menyapu dan mengepel?

Apa kita selalu berharap org2 yang menerima donasi atau sumbangan dari kita akan sujud syukur dan mendoakan kesehatan dan kesejahteraan kita?
Apakah kita melakukan pekerjaan rmh tangga..tanpa diwajibkan suami/istri..trus berharap dihaturkan terima kasih ato dipuja puji setelahnya..

Apakah kita berdoa pada apa/siapa yang kita yakini…lalu berharap segala sesuatu berjalan sempurna , tak akan terkena satu masalah sekalipun

Kalau dari pertanyaan di atas, hampir semua jawaban… pernah atau ya.., IMHO sih kita masih perlu belajar untuk bersikap tulus. Untuk ga selalu berharap bahwa dengan melakukan hal ini…pasti kita akan mendapat balasan kebaikan.

Inget deh..karma terus berjalan , apapun yang mau..sedang atau sudah kita lakukan.
Saat berdoa…itulah saat kita tulus berkontemplasi..saat kita tulus berbicara dari hati; bukan malah meminta masalah kita diselesaikan org lain.
Lama2 yg denger doanya bisa bosen lho…”masalah bukan yg gw bikin…kenapa jg gue yg kudu bertgg jawab” He..he…

Yuk kita belajar tulus…



Nyaman
26/01/2016, 4:12 pm01
Filed under: Uncategorized

Sebagai individu autistik…Arsa punya standar kenyamanan yang mungkin beda dengan saya, adiknya atau org lain.
Terutama kenyamanan yg berkaitan dengan kehadiran orang2 di sekitar atau kehadiran Arsa di acara atau tempat tertentu. Arsa cukup peka akan hal ini. Mungkin karena ia punya sensor yg unik ato malah hasil belajar peristiwa yang pernah dialaminya. Atau…ini yg terpenting, karena ia jujur untuk bersikap perilaku. Ga ada yg artifisial..ga ada pasang muka manis ato berbasa basi busuk…yg jelas untuk ini Arsa ga bisa.

Mudah kok tahu Arsa nyaman apa ga… Kalau dia ga menggerutu saat kita memasuki tempat baru atau menghadiri sebuah acara. Malah excited, curious dan sampe lama kita ngobrol bla bla..ha..ha..hi..hi… dia tenang2 aja..itu artinya dia nyaman. Tapi kalo sejak datang sudah menggerutu (kami sebut suara tawon) dan tampak gelisah..biasa karena ia tak merasa nyaman.

Nah..untuk kehadiran org lain. Kalau dia menunjukkan ketertarikan , sebut saja si X dan Y…dengan berusaha mendekat..menyentuh atau senyum2 simpul saat mengucapkan kata perkenalan….itu bukti kehadiran X dan Y membuatnya nyaman.
Tapi..kalau belum apa2 ia sudah bilang ga…ga…atau menolak bersalaman..atau menunjukkan kegelisahan saat X dan Y bersama kami…tanpa berusaha menutup2i Arsa jelas kurang nyaman atau bisa dibilang ia ga suka akan kehadiran X dan Y.

Arsa sih enak ya…jujur tanpa basa basi..org maklum karena dia autistik. Lalu kita gimana?
Tak mudah untuk jujur bersikap seperti Arsa. Ada keinginan berusaha menghargai..padahal dalam hati sudah tak suka. Ada rasa tak enak hati jujur bersikap…karena jaga perasaan dan masih ada hubungan pertemanan atau keluarga.

Saya pribadi..orgnya juga bukan tipe basa basi atau bertutur kata semanis madu. Tapi ya suka setengah mati jaga perasaan. Maunya sih kalau ga suka bisa langsung bilang ga suka. Ternyata kemudian saya sadar ini ada kaitan dengan instink saya.

Begini ceritanya.
Dulu..sahabat dekat saya ditaksir cowok. Dari pertama ketemu…feeling saya langsung ga enak. Saya rasa si cowok mau brainwash sahabat saya. Jadi saat itu mati2an saya menghalangi kedekatan mereka. Hubungan dgn sahabat pun jadi renggang. Karena ada yg tambahin bumbu…saya cemburu karena saya pasangan le*bia* nya.  Wahhh…
Tapi belasan tahun kemudian..sahabat saya cerita ternyata cowok itu menggunakan ilmu pelet utk bisa memacari sahabat saya. Sahabat saya sampai harus istirahat total beberapa lama karenanya…
Hiiii….serem yah.

Nah ternyata feeling saya itu masih suka terasa beberapa tahun kemudian. Kayaknya alarm ketidaknyamanan saya langsung ‘bunyi’ saat melihat hubungan seseorang dengan orang lain yang menurut saya ga menyenangkan. Terutama kalau saya cukup dekat dengan salah satunya. Duh rasanya ga nyaman banget ngeliat segala sesuatunya. Sayangnya kali terakhir alarm itu bunyi…saya belum bisa jujur untuk menyatakan pendapat terhadap hubungan tersebut. Pfiuhhh…susah juga ya..jadi mendem di hati.

Ya…tapi balik lagi soal nyaman ga nyaman. Ada satu pernyataan yg jlebbb banget buat saya. Dapat dari ceramah di tv siapa gitu yg bilang..
“Jangan sampe deh… kehadiran kita tak diinginkan…ketidakhadiran kita diharapkan”

Saya sih ga mau… ๐Ÿ™‚



Buat si tukang copas…
25/01/2016, 4:12 pm01
Filed under: Uncategorized

Kalau udah malang melintang di sosmed…minimal udah tau gimana caranya copas status atau fotonya org. Di program aplikasi smartphone pun sampai ada aplikasinya.

Beberapa kali saya segera menegur orang yang copas tanpa ijin, walau  bukan copas karya saya.
Apa sulitnya mencantumkan bhw ini karya dgn tulisan courtesy..ato photo courtesy…ato photo credit…ato taken by…
Atau ya dengan kata2 yg plg sering diucapkan…ijin share yahh… ๐Ÿ™‚

Kenapa sih saya jadinya bawel untuk yang satu ini. Kalau saya sih mo belajar respek utk karyanya org. Dan ga keren banget sih di timeline kita isinya copas an status n karya org lain.

Soal copas ini saya jadi teringat sebuah cerita. Seorg remaja…siswa smp dapat tugas buat artikel ttg tokoh nasional. Mulailah ia browsing dan dapatlah ia tokoh sebut saja bapak XYZ. Ia pilih artikel paling panjang… lalu copas tanpa membaca atau mengecek isinya lagi…n….langsung print. Beres sudah!!!
Esok hari saat dikumpulkan, sang guru mengembalikan tugasnya dan langsung menghukumnya. Tahu kenapa karena bapak XYZ yg di copas olehnya itu…ternyata orang Malaysia dengan nama yang sama. Ia malu sekali dan nilainya dikurangi karena tindakan plagiarisme yang dilakukannya

Nah… balik lagi ke sosmed. Memang ga ada yg cek sih apa status atau foto kita itu hasil copas org lain. Tapi…viral dalam sosmed itu luar biasa cepatnya. Bisa aja salah satu temanmu mengenali bahwa status atau fotomu itu adalah karya org lain. Kamu hanya copas. Ih…..kalo saya sih malu banget yah .

Ada cerita teman yg album foto di fb nya berisi karya dan kreasinya dalam pembuatan kue dicopas. Ga tanggung2 yg copas dia juga dari perusahaan besar. Utk kemudian dimasukkan dalam website mereka…waduhhhhh. 
Teman saya itu sedih sekali…karena foto2nya itu sbg media pemasaran produk. Karena yg copas itu perusahaan besar, apa ga kemudian teman saya yang dianggap plagiat. Serba salah jadinya.

Teman yg lain lagi sampai menuntut sebuah situs online utk mencabut resep plus foto yang jelas2 copas kreasi dan jerih payahnya dalam membuat puding.
Padahal..tau ga sih..bhw resep2 di dunia maya ga selalu berhasil. Dari pengalaman saya..Ada ingredients atau bahan yang tidak tercantum. Dengan harapan…si pembaca akan uji coba sendiri jdnya tahu apa yang kurang.

Budaya copas ..IMHO… muncul dari ketidakpercayaan diri untuk unjuk karya. Plus malas lah…Maunya yang instan…yg udah tersedia.
Coba kreasikan sedikit dari apa yang kita copas tentu lebih baik…dan setau saya kreasi baru dari karya copas plus input beberapa hal baru dari kita..itu namanya kreatif.

So milih yg mana; jd plagiat ato lebih kreatif…

๐Ÿ™‚